Cari Tafsir

Tafsir Surat Luqman, ayat 16-19 - Sebuah Pasal mengenai Celaan terhadap Takabur

Sebuah Pasal mengenai Celaan terhadap Takabur
 
قَالَ عَلْقَمَةُ، عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ -رَفَعَهُ -: "لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ كِبْر، وَلَا يُدْخِلُ النَّارَ مَنْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ إِيمَانٍ"
Alqamah telah meriwayatkan dari Ibnu Mas'ud yang me-rafa'-kan hadis berikut: Tidak dapat masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat sifat takabur seberat biji sawi, dan tidak dapat masuk neraka seseorang yang di dalam hatinya terdapat iman seberat biji sawi.
قَالَ إِبْرَاهِيمُ بْنُ أَبِي عَبْلَة، عَنْ أَبِي سَلَمَةَ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو مَرْفُوعًا: "مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ، أَكَبَّهُ اللَّهُ عَلَى وَجْهِهِ فِي النَّارِ"
Ibrahim ibnu Abu Ablah telah meriwayatkan dari Abu Salamah, dari Abdullah ibnu Amr secara marfu': Barang siapa yang di dalam hatinya terdapat sifat takabur seberat biji sawi, Allah akan menjungkalkannya dengan muka di bawah ke dalam neraka.
حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ، حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنْ عُمَرَ بْنِ رَاشِدٍ، عَنْ إِيَاسِ بْنِ سَلَمَةَ، عَنْ أَبِيهِ مَرْفُوعًا: "لَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَذْهَبُ بِنَفْسِهِ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ مِنَ الْجَبَّارِينَ، فَيُصِيبُهُ مَا أَصَابَهُمْ مِنَ الْعَذَابِ"
Telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ismail, telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah, dari Umar ibnu Rasyid, dari Iyas ibnu Salamah, dari ayahnya secara marfu': Seseorang yang terus-menerus memperturutkan hawa nafsunya pada akhirnya ia akan dicatat di sisi Allah termasuk ke dalam orang-orang yang sewenang-wenang, kemudian dia akan ditimpa azab seperti azab yang menimpa mereka.
Malik ibnu Dinar telah menceritakan bahwa pada suatu hari Sulaiman ibnu Daud menaiki permadani terbang bersama dua ratus ribu tentara manusianya dan dua ratus ribu tentara jinnya. Lalu ia diangkat hingga mencapai ketinggian langit yang darinya ia dapat mendengar suara tasbih para malaikat. Kemudian ia diturunkan hingga telapak kakinya menyentuh air laut, lalu mereka mendengar suara (yang menyerukan), "Seandainya di dalam hati seseorang dari teman-teman kamu terdapat sifat takabur sebesar biji sawi, pastilah ia akan dibenamkan lebih jauh dari jarak saat ia diangkat tinggi."
Telah menceritakan kepada kami Abu Khaisamah, telah menceritakan kepada kami Yazid ibnu Harun, dari Hammad ibnu Salamah, dari Sabit, dari Anas yang menceritakan bahwa khalifah Abu Bakar r.a. berkhotbah kepada kami, lalu ia menceritakan tentang permulaan kejadian manusia, hingga seseorang dari kami benar-benar merasa jijik terhadap dirinya sendiri karena ia keluar dari tempat keluarnya air seni sebanyak dua kali, kata Abu Bakar r.a.
Asy-Sya'bi mengatakan, "Barang siapa yang membunuh dua orang, maka dia termasuk orang yang sewenang-wenang," lalu ia membacakan firman-Nya: Apakah kamu bermaksud hendak membunuhku, sebagaimana kamu kemarin telah membunuh seorang manusia? Kamu tidak bermaksud melainkan hendak menjadi orang yang berbuat sewenang-wenang di negeri (ini). (Al-Qasas: 19)
Al-Hasan telah mengatakan, bahwa sungguh mengherankan anak Adam itu, dia mencuci bekas kotorannya dengan tangannya sebanyak dua kali sehari, kemudian ia bersikap takabur (sombong) menyaingi Tuhan Yang Menguasai langit.
Telah menceritakan kepada kami Khalid ibnu Khaddasy, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Zaid, dari Ali ibnul Hasan, dari Ad-Dahhak ibnu Sufyan yang menceritakan hadis tentang perumpamaan keduniawian yang diserupakan dengan kotoran yang keluar dari perut anak Adam.
Al-Hasan telah meriwayatkan dari Yahya, dari Ubay yang mengatakan bahwa sesungguhnya makanan anak Adam sekalipun dibumbui dan digarami (keluarnya tetap menjadi kotoran).
Muhammad ibnul Husain ibnu Ali (salah seorang dari cucu Ali r.a.) pernah mengatakan bahwa tidaklah merasuk ke dalam hati seseorang sesuatu dari perasaan takabur, melainkan akalnya berkurang dalam kadar yang sama dengan takabur yang merasuk ke dalam hatinya itu.
Yunus ibnu Ubaid telah mengatakan, tiada takabur berbarengan dengan sujud, dan tiada nifaq berbarengan dengan tauhid.
Tawus memandang Umar ibnu Abdul Aziz yang sedang berjalan dengan langkah-langkah yang angkuh, demikian itu terjadi sebelum dia diangkat menjadi khalifah. Maka Tawus menotok lambungnya dengan jari telunjuknya seraya berkata, "Ini bukan cara jalan orang yang di dalam perutnya terdapat kotoran (tahi)." Maka Umar ibnu Abdul Aziz menjawab seraya meminta maaf kepadanya, "Hai paman, sesungguhnya semua anggota tubuhku telah kena pukul untuk mempelajari langkah ini hingga aku membiasakannya."
Abu Bakar ibnu Abud Dunia telah mengatakan bahwa orang-orang Bani Umayyah memukuli anak-anak mereka sampai mereka biasa dengan langkah-langkah seperti itu.