Cari Tafsir

Tafsir Surat Al-Jatsiyah, ayat 30-37

{فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَيُدْخِلُهُمْ رَبُّهُمْ فِي رَحْمَتِهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْمُبِينُ (30) وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا أَفَلَمْ تَكُنْ آيَاتِي تُتْلَى عَلَيْكُمْ فَاسْتَكْبَرْتُمْ وَكُنْتُمْ قَوْمًا مُجْرِمِينَ (31) وَإِذَا قِيلَ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ لَا رَيْبَ فِيهَا قُلْتُمْ مَا نَدْرِي مَا السَّاعَةُ إِنْ نَظُنُّ إِلا ظَنًّا وَمَا نَحْنُ بِمُسْتَيْقِنِينَ (32) وَبَدَا لَهُمْ سَيِّئَاتُ مَا عَمِلُوا وَحَاقَ بِهِمْ مَا كَانُوا بِهِ يَسْتَهْزِئُونَ (33) وَقِيلَ الْيَوْمَ نَنْسَاكُمْ كَمَا نَسِيتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا وَمَأْوَاكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُمْ مِنْ نَاصِرِينَ (34) ذَلِكُمْ بِأَنَّكُمُ اتَّخَذْتُمْ آيَاتِ اللَّهِ هُزُوًا وَغَرَّتْكُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا فَالْيَوْمَ لَا يُخْرَجُونَ مِنْهَا وَلا هُمْ يُسْتَعْتَبُونَ (35) فَلِلَّهِ الْحَمْدُ رَبِّ السَّمَوَاتِ وَرَبِّ الأرْضِ رَبِّ الْعَالَمِينَ (36) وَلَهُ الْكِبْرِيَاءُ فِي السمواتِ وَالأرْضِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (37) }
Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh, maka Tuhan mereka memasukkan mereka ke dalam rahmat-Nya (surga). Itulah keberuntungan yang nyata. Dan adapun orang-orang yang kafir (kepada mereka di katakan), "Maka apakah belum ada ayat-ayat-Ku yang dibacakan kepadamu, lalu kamu menyombongkan diri dan kamu jadi kaum yang berbuat dosa?” Dan apabila dikatakan (kepadamu), "Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar dan hari berbangkit itu tidak ada keraguan padanya, "niscaya kamu menjawab, "Kami tidak tahu apakah hari kiamat itu, kami sekali-kali tidak lain hanyalah menduga-duga saja dan kami sekali­-kali tidak meyakini (nya).” Dan nyatalah bagi mereka keburukan-keburukan dari apa yang mereka kerjakan dan mereka diliputi oleh (azab) yang mereka selalu memperolok-oloknya. Dan dikatakan (kepada mereka), "Pada hari ini Kami melupakan kamu sebagaimana kamu telah melupakan pertemuan (dengan) harimu ini dan tempat kembalimu ialah neraka dan kamu sekali-kali tidak memperoleh penolong. Yang demikian itu, karena sesungguhnya kamu menjadikan ayat-ayat Allah sebagai olok-olokan dan kamu telah ditipu oleh kehidupan dunia, maka pada hari ini mereka tidak dikeluarkan dari neraka dan tidak pula mereka diberi kesempatan untuk bertobat. Maka bagi Allah-lah segala puji, Tuhan langit dan Tuhan bumi, Tuhan semesta alam. Dan bagi-Nyalah keagungan di langit dan di bumi, Dialah Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.
Allah Swt. menceritakan tentang hukum-Nya terhadap makhluk-Nya kelak di hari kiamat. Untuk itu Dia berfirman:
{فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ}
Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh (Al-Jatsiyah: 30)
Yakni beriman hatinya dan semua anggota tubuhnya mengerjakan amal-amal yang saleh, yaitu amal perbuatan yang ikhlas karena Allah dan sesuai dengan tuntunan syariat.
{فَيُدْخِلُهُمْ رَبُّهُمْ فِي رَحْمَتِهِ}
maka Tuhan mereka memasukkan mereka ke dalam rahmat-Nya. (Al-Jatsiyah: 30)
Maksudnya, ke dalam surga. Seperti yang telah di sebutkan di dalam hadis sahih, bahwa Allah Swt. berfirman kepada surga:
"أَنْتِ رَحْمَتِي، أَرْحَمُ بِكِ مَنْ أَشَاءُ"
Engkau adalah rahmat-Ku, Aku merahmati siapa yang Kukehendaki melalui engkau."
*************
{ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْمُبِينُ}
Itulah keberuntungan yang nyata. (Al-Jatsiyah: 30)
Yakni yang jelas dan gamblang. Kemudian di sebutkan dalam firman berikutnya:
{وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا أَفَلَمْ تَكُنْ آيَاتِي تُتْلَى عَلَيْكُمْ فَاسْتَكْبَرْتُمْ}
Dan adapun orang-orang yang kafir (kepada mereka dikatakan), "Maka apakah belum ada ayat-ayat-Ku yang dibacakan kepadamu, lalu kamu menyombongkan diri? (Al-Jatsiyah: 31)
Yakni dikatakan hal tersebut kepada mereka sebagai kecaman dan cemoohan. Dengan kata lain, dapat disebutkan bahwa bukankah telah dibacakan kepada kalian ayat-ayat Allah Swt, tetapi kalian bersikap sombong dan tidak mau mengikutinya, kalian berpaling dari mendengar­kannya, dan kalian adalah orang-orang yang berdosa dalam semua perbuatan kalian di samping itu hati kalian dipenuhi dengan kedustaan?
{وَإِذَا قِيلَ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ لَا رَيْبَ فِيهَا}
Dan apabila dikatakan (kepadamu), "Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar dan hari berbangkit itu tidak ada keraguan padanya.” (Al-Jatsiyah: 32)
Yaitu apabila orang-orang mukmin mengatakan hal tersebut kepada kalian.
{قُلْتُمْ مَا نَدْرِي مَا السَّاعَةُ}
niscaya kalian menjawab, "Kami tidak tahu apakah hari kiamat itu.”(Al-Jatsiyah: 32)
Maksudnya, kami tidak mengerti apakah hari kiamat itu.
{إِنْ نَظُنُّ إِلا ظَنًّا}
kami sekali-kali tidak lain hanyalah menduga-duga saja. (Al-Jatsiyah: 32)
Yakni kami tidak mengira akan kejadiannya selain hanya menduga-duga saja. Dengan kata lain, kejadian hari kiamat itu menurut pandangan kami hanyalah suatu hal yang bersumber dari dugaan saja. Karena itulah dalam firman berikutnya disebutkan:
{وَمَا نَحْنُ بِمُسْتَيْقِنِينَ}
dan kami sekali-kali tidak meyakini (nya). (Al-Jatsiyah: 32)
Yaitu tidak dapat memastikan kejadiannya. Dalam firman berikutnya disebutkan pula:
{وَبَدَا لَهُمْ سَيِّئَاتُ مَا عَمِلُوا}
Dan nyatalah bagi mereka keburukan-keburukan dari apa yang mereka kerjakan. (Al-Jatsiyah: 33)
Yakni tampak jelas bagi mereka hukuman dari perbuatan-perbuatan mereka yang jelek itu.
{وَحَاقَ بِهِمْ}
dan mereka diliputi. (Al-Jasiyalrr 33)
Maksudnya, dikelilingi.
{مَا كَانُوا بِهِ يَسْتَهْزِئُونَ}
oleh (azab) yang mereka selalu memperolok-olokkannya. (Al-Jatsiyah: 33)
Yaitu azab dan pembalasan yang dahulunya mereka perolok-olokkan.
{وَقِيلَ الْيَوْمَ نَنْسَاكُمْ}
Dan dikatakan (kepada mereka), "Pada hari ini Kami melupakan kamu.”(Al-Jatsiyah: 34)
Yakni kami akan memperlakukan kamu sebagaimana perlakuan orang yang melupakan kamu di dalam neraka Jahanam.
{كَمَا نَسِيتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا}
sebagaimana kamu telah melupakan pertemuan (dengan) harimu ini. (Al-Jatsiyah: 34)
Yakni kalian tidak mau beramal untuk menyambut kedatangannya, disebabkan kalian tidak mempercayai keberadaannya.
{وَمَأْوَاكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُمْ مِنْ نَاصِرِينَ}
dan tempat kembalimu ialah neraka dan kamu sekali-kali tidak memperoleh penolong. (Al-Jatsiyah: 34)
Di dalam hadis sahih disebutkan bahwa Allah Swt. berfirman kepada sebagian hamba-hamba-Nya pada hari kiamat:
"أَلَمْ أُزَوِّجْكَ؟ أَلَمْ أُكْرِمْكَ؟ أَلَمْ أُسَخِّرْ لَكَ الْخَيْلَ وَالْإِبِلَ، وَأَذَرْكَ تَرْأَسُ وتَرْبَع؟ فَيَقُولُ: بَلَى، يَا رَبِّ. فَيَقُولُ: أَفَظَنَنْتَ أَنَّكَ مُلاقيّ؟ فَيَقُولُ: لَا. فَيَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى: فَالْيَوْمَ أَنْسَاكَ كَمَا نَسِيتَنِي"
"Bukankah Aku telah mengawinkanmu dan bukankah Aku telah memuliakanmu? Bukankah Aku telah menundukkan kuda dan unta untukmu, dan Aku biarkan kamu memimpin dan bertempat tinggal?” Maka si hamba itu bekata, "Memang benar, ya Tuhanku.” Allah berfirman, "Apakah kamu meyakini bahwa kamu akan bersua dengan-Ku?” Si hamba menjawab, "Tidak.'.' Maka Allah Swt. berfirman, "Maka pada hari ini Aku melupakanmu sebagaimana kamu melupakan Aku.”
Allah Swt. berfirman:
{ذَلِكُمْ بِأَنَّكُمُ اتَّخَذْتُمْ آيَاتِ اللَّهِ هُزُوًا}
Yang demikian itu, karena sesungguhnya kamu menjadikan ayat-ayat Allah sebagai olok-olokan. (Al-Jatsiyah: 35)
Yakni sesungguhnya Kami memberikan balasan ini kepadamu hanyalah karena kamu telah menjadikan hujah-hujah Allah terhadap kalian sebagai bahan olok-olokanmu. Kamu memperolok-olokkannya dan menghinanya,
{وَغَرَّتْكُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا}
dan kamu telah ditipu oleh kehidupan dunia. (Al-Jatsiyah: 35)
Kegemerlapan duniawi telah menipu kalian, dan kalian merasa tenang dan bahagia dengannya. Karena itulah kalian menjadi orang-orangyang merugi. Karena itulah disebutkan oleh firman berikutnya:
{فَالْيَوْمَ لَا يُخْرَجُونَ مِنْهَا} أَيْ: مِنَ النَّارِ {وَلا هُمْ يُسْتَعْتَبُونَ}
Maka pada hari ini mereka tidak dikeluarkan dari neraka dan tidak pula mereka diberi kesempatan untuk bertobat. (Al-Jatsiyah: 35)
Yakni mereka tidak diberi kesempatan untuk bertobat, melainkan langsung diazab tanpa diperiksa terlebih dahulu dan tanpa ditanyai, sebagaimana sebagian dari orang-orang mukmin dimasukkan ke dalam surga tanpa azab dan tanpa dihisab.
Setelah meyebutkan hukum-Nya terhadap orang-orang mukmin dan orang-orang kafir, lalu Allah Swt. berfirman:
{فَلِلَّهِ الْحَمْدُ رَبِّ السمواتِ وَرَبِّ الأرْضِ}
Maka bagi Allah-lah segala puji, Tuhan langit dan Tuhan bumi. (Al-Jatsiyah: 36)
Yaitu yang memiliki keduanya dan semua yang ada pada keduanya. Karena itulah disebutkan dalam firman berikutnya:
{رَبِّ الْعَالَمِينَ}
Tuhan semesta alam. (Al-Jatsiyah: 36)
**************
Adapun firman Allah Swt.:
{وَلَهُ الْكِبْرِيَاءُ فِي السمواتِ وَالأرْضِ}
Dan bagi-Nyalah keagungan di langit dan bumi. (Al-Jatsiyah: 37)
Mujahid mengatakan bahwa yang dimaksud dengan kibriya ialah kekuasaan. Yakni Dialah Yang Mahabesar, Yang Mahaagung, Yang segala sesuatu tunduk dan berhajat kepada-Nya.
Di dalam hadis sahih disebutkan:
"يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى الْعَظَمَةُ إِزَارِي وَالْكِبْرِيَاءُ رِدَائِي، فَمَنْ نَازَعَنِي وَاحِدًا مِنْهُمَا أَسْكَنْتُهُ نَارِي".
Allah Swt. berfirman, "Kebesaran adalah (bagaikan) kain-Ku, Keagungan adalah (bagaikan) selendang-Ku. Maka barang siapa yang menyaingi-Ku dalam salah satu dari keduanya, niscaya Kutempatkan dia di dalam neraka-Ku.”
Imam Muslim meriwayatkan hadis ini melalui Al-A'masy, dari Abi Ishaq, dari Al-Agar alias Abu Muslim, dari Abu Hurairah dan Abu Sa'id r.a, dari Rasulullah Saw. dengan lafaz yang semisal.
Firman Allah Swt.:
{وَهُوَ الْعَزِيزُ} أَيِ: الَّذِي لَا يُغَالَبُ وَلَا يُمَانَعُ {الْحَكِيمُ}
Dialah Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana. (Al-Jatsiyah: 37)
Yakni Mahaperkasa, tiada seorang pun yang dapat mengalahkan dan tiada pula yang dapat mencegah-Nya. Dan Dia Mahabijaksana dalam semua ucapan, perbuatan, syariat, dan takdir-Nya. Mahatinggi dan Mahasuci Allah; tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Dia.
آخِرُ تَفْسِيرِ سُورَةِ الْجَاثِيَةِ [وَلِلَّهِ الْحَمْدُ وَالْمِنَّةُ]
************************
Akhir juz 25

************************