Cari Tafsir

Tafsir Surat Al-Baqarah ayat 90

Al-Baqarah, ayat 90

بِئْسَمَا اشْتَرَوْا بِهِ أَنفُسَهُمْ أَن يَكْفُرُوا بِمَا أَنزَلَ اللَّهُ بَغْيًا أَن يُنَزِّلَ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ عَلَىٰ مَن يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ ۖ فَبَاءُوا بِغَضَبٍ عَلَىٰ غَضَبٍ ۚ وَلِلْكَافِرِينَ عَذَابٌ مُّهِينٌ

Alangkah buruknya (hasil perbuatan) mereka yang menjual diri­nya sendiri dengan kekafiran kepada apa yang telah diturunkan Allah, karena dengki bahwa Allah menurunkan karunia-Nya ke­pada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hambah-hamba-Nya. Karena itu, mereka mendapat murka sesudah (mendapat) kemur­kaan. Dan untuk orang-orang kafir siksaan yang menghinakan.

Mujahid mengatakan bahwa firman-Nya:

Alangkah buruknya (hasil perbuatan) mereka yang menjual di­rinya sendiri. (Al-Baqarah: 90)

Mereka adalah orang-orang Yahudi, mereka menjual perkara yang hak dengan mendapatkan gantinya perkara yang batil, yaitu mereka menyembunyikan apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad Saw. dan mereka tidak mau menjelaskannya.

As-Saddi mengatakan sehubungan dengan makna ayat ini, bahwa mereka menjual diri mereka dengan keburukan tersebut. Dengan kata lain, alangkah buruknya apa yang mereka pertukarkan buat diri me­reka sendiri; dan mereka rela dengan pertukaran yang buruk itu dan memilihnya, yakni kafir kepada apa yang diturunkan oleh Allah (Al-Qur'an) kepada Nabi Muhammad Saw. Mereka tidak mau membenar­kannya, tidak mau mendukung dan membantunya. Sesungguhnya yang mendorong mereka berbuat demikian hanyalah rasa dengki dan

kebencian serta kezaliman mereka sendiri, seperti yang disebutkan oleh firman-Nya:

karena dengki bahwa Allah menurunkan karunia-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. (Al­Baqarah: 90)

Tiada kedengkian yang lebih besar daripada kedengkian seperti itu. Ibnu Ishaq meriwayatkan dari Muhammad, dari Ikrimah atau Sa'id, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan firman-Nya:

,Alangkah buruknya (hasil perbuatan) mereka yang menjual diri nya sendiri dengan kekafiran kepada apa yang telah diturunkan Allah, karena dengki bahwa Allah menurunkan karunia-Nya ke­pada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. (Al-Baqarah: 90)

Yakni karena Allah menjadikan nabi tersebut bukan dari kalangan mereka (Bani Israil) sendiri.

Karena itu, mereka mendapat murka sesudah (mendapat) kemur­kaan. (Al-Baqarah: 90)

Menurut Ibnu Abbas, makna kemurkaan atas kemurkaan yang lain ialah Allah murka kepada mereka karena mereka telah menyia-nyia­kan kitab Taurat, padahal kitab Taurat berada di tangan mereka. Allah murka pula kepada mereka karena mereka ingkar kepada Nabi Saw. yang diutus-Nya kepada mereka semuanya.

Menurut kami, makna lafaz ba'u ialah mereka pasti dan berhak mendapat murka di atas murka, dan mereka tetap berada di dalam ke­murkaan yang bertumpang tindih itu.

Abut Aliyah mengatakan, murka Allah terhadap mereka (Bani Is-rail) adalah karena kekufuran (keingkaran) mereka kepada kitab Injil dan Nabi Isa, juga karena mereka ingkar kepada Nabi Muhammad Saw. dan kepada Al-Qur'an. Hal yang semisal telah diriwayatkan pu­la dari Ikrimah dan Qatadah.

As-Saddi mengatakan bahwa murka Allah yang pertama ialah ke­tika mereka menyembah anak lembu, dan yang kedua ialah ketika mereka ingkar terhadap Nabi Muhammad Saw. Hal yang semisal diriwayatkan dari Ibnu Abbas.

Firman Allah Swt.:

Dan untuk orang-orang kajir siksaan yang menghinakan. (Al­BaQarah: 90)

Dikatakan demikian mengingat penyebab dari kekufuran mereka ada­lah rasa dengki dan iri hati yang bersumber dari rasa takabur mereka. Maka sebagai pembalasannya ialah kebalikannya, yaitu mereka mengalami kehinaan dan kerendahan di dunia dan akhirat. Seperti yang disebutkan oleh ayat lainnya, yaitu firman-Nya:

Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari me­nyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina. (Al-Mu-min: 60)

Yakni dalam keadaan kecil, hina, rendah lagi kalah. Imam Ahmad te­lah meriwayatkan, telah menceritakan kepada kami Yahya, telah men­ceritakan kepada kami Ibnu Ajlan, dari Amr ibnu Syu'aib, dari ayah­nya, dari kakeknya, dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

Orang-orang yang sombong digiring pada hari kiamat nanti da­lam keadaan seperti semut paling kecil berupa manusia, segala sesuatu berada di alas mereka karena kecilnya, hingga dimasuk­kan di dalam sebuah penjara di neraka Jahannam. Penjara ter­sebut dikenal dengan nama bulis yang dipenuhi oleh inti api ne­raka; mereka diberi minum dari tinatul khabal, yaitu perasan da­ri tubuh  penduduk neraka.