Cari Tafsir

Tafsir Surat Al-Ahqaf, ayat 29-32

{وَإِذْ صَرَفْنَا إِلَيْكَ نَفَرًا مِنَ الْجِنِّ يَسْتَمِعُونَ الْقُرْآنَ فَلَمَّا حَضَرُوهُ قَالُوا أَنْصِتُوا فَلَمَّا قُضِيَ وَلَّوْا إِلَى قَوْمِهِمْ مُنْذِرِينَ (29) قَالُوا يَا قَوْمَنَا إِنَّا سَمِعْنَا كِتَابًا أُنزلَ مِنْ بَعْدِ مُوسَى مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ يَهْدِي إِلَى الْحَقِّ وَإِلَى طَرِيقٍ مُسْتَقِيمٍ (30) يَا قَوْمَنَا أَجِيبُوا دَاعِيَ اللَّهِ وَآمِنُوا بِهِ يَغْفِرْ لَكُمْ مِنْ ذُنُوبِكُمْ وَيُجِرْكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ (31) وَمَنْ لَا يُجِبْ دَاعِيَ اللَّهِ فَلَيْسَ بِمُعْجِزٍ فِي الأرْضِ وَلَيْسَ لَهُ مِنْ دُونِهِ أَولِيَاءُ أُولَئِكَ فِي ضَلالٍ مُبِينٍ (32) }
Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur’an, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan(nya), lalu mereka berkata,  'Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).” Ketika pembacaan telah selesai, mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. Mereka berkata, "Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al-Qur'an) yang telah diturunkan sesudah Musa yang membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya lagi memimpin kepada kebenaran dan kepada jalan yang lurus, Hai kaum kami, terimalah (seruan) orang yang menyeru kepada Allah dan berimanlah kepada-Nya, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosa kamu dan melepaskan kamu dari azab yang pedih. Dan orang-orang yang tidak menerima (seruan) orang yang menyeru kepada Allah maka dia tidak akan dapat melepaskan diri dari azab Allah di muka bumi dan tidak ada baginya pelindung selain Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata."
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, telah menceritakan kepada kami Amr, bahwa ia pernah mendengar Iknmah menceritakan hadis berikut dari Az-Zubair sehubungan dengan firman Allah Swt.: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur’an. (Al-Ahqaf: 29) Az-Zubair mengatakan bahwa kejadian ini di Nakhlah saat Rasulullah Saw. sedang membaca Al-Qur'an dalam salat Isyanya. hampir saja jin-jin itu desak-mendesak mengerumuninya. (Al-Jin: 19) Sufyan mengatakan bahwa sebagian dari jin-jin itu berdesakan dengan sebagian yang lainnya.
Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad secara munfarid. Nanti akan disebutkan melalui riwayat Ibnu Jarir, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas r.a., bahwa mereka terdiri dari tujuh jin dari jin penduduk Nasibin.
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Attan, telah menceritakan kepada kami Abu Uwwanah, dan telah menceritakan kepada kami Imam Al-Hafiz Abu Bakar Al-Baihaqi di dalam kitabnya yang berjudul Dalailun Nubuwwah, bahwa telah menceritakan kepada kami Abul Hasan Ali ibnu Ahmad ibnu Abdan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Ubaid As-Saffar, telah menceritakan kepada kami Ismail Al-Qadi, telah menceritakan kepada kami Musaddad, telah menceritakan kepada kami Abu Uwwanah, dari Abu Bisyr, dari Sa'id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. tidak pernah membacakan Al-Qur'an kepada jin dan tidak pula beliau melihat mereka. Rasulullah Saw. berangkat bersama segolongan sahabatnya menuju pasar Ukaz. Dan saat itu antara setan dan berita dari langit telah dihalang-halangi, karena langit telah dijaga oleh bintang-bintang yang menyala­ nyala yang melempari setan yang hendak mencuri-curi dengar dari berita langit, maka setan-setan pun kembali kepada kaumnya. Maka kaumnya bertanya, "Mengapa kalian?" Setan-setan itu menjawab, "Telah dihalang-halangi antara kami dan berita dari langit, dan dikirimkan bintang yang menyala-nyala mengejar kami." Kaumnya berkata, "Tiada yang menjadi penyebab kalian dihalang-halangi dari berita langit, melainkan telah terjadi sesuatu peristiwa. Maka berangkatlah kalian ke belahan timur dan barat bumi, lalu carilah penyebab yang menghalang-halangi kalian dari berita langit itu!" Maka berangkatlah mereka menjelajahi belahan timur dan barat bumi untuk mencari orang yang menjadi penyebab yang menghalang-halangi mereka dari berita langit. Serombongan jin berangkat menuju ke arah Tihamah yang saat itu Rasulullah Saw. sedang berada di Nakhlah dalam perjalanannya menuju pasar 'Ukaz. Rasulullah Saw. sedang melakukan salat Subuh mengimami para sahabatnya. Ketika jin-jin itu mendengar bacaan Al-Qur'an, maka mereka mendengarkannya, lalu mengatakan, "Demi Allah, inilah yang menjadi penyebab kalian dihalang-halangi dari berita langit." Dan ketika rombongan jin itu kembali kepada kaumnya, mereka berkata kepada kaumnya: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al-Qur'an yang menakjubkan (yang) memberi petunjuk kepada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan seorang pun dengan Tuhan kami (Al-Jin: 1-2) Dan Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Katakanlah (hai Muhammad), "Telah diwahyukan kepadaku bahwasanya sekumpulan jin telah mendengarkan (Al-Qur'an) " (Al-Jin: 1) Dan sesungguhnya yang diwahyukan kepada Nabi Saw. hanyalah menceritakan tentang ucapan jin kepada kaumnya.
Imam Bukhari telah meriwayatkan hadis ini dari Musaddad dengan lafaz yang semisal. Imam Muslim meriwayatkannya melalui Syaiban ibnu Farukh, dari Abu Uwwanah dengan sanad yang sama. Imam Turmuzi dan Imam Nasai telah meriwayatkannya di dalam kitab tafsir melalui hadis Abu Uwwanah.
Imam Ahmad mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad, telah menceritakan kepada kami Israil, dari Abu Ishaq, dari Sa'id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan bahwa dahulu jin dapat mendengarkan wahyu (mencuri-curi dengar dari berita langit), maka mereka mendengarkan satu kalimat, lalu mereka membubuhinya dengan sepuluh kalimat. Maka apa yang mereka dengar itu adalah benar dan apa yang mereka tambahkan itu adalah batil. Dan pada masa itu bintang-bintang masih belum dilemparkan kepada mereka. Tetapi ketika Rasulullah Saw. diutus, maka tidak sekali-kali seseorang dari mereka menempati tempat kedudukannya (di pengintaian), melainkan dilempar dengan panah yang berapi (bintang yang menyala-nyala) yang membakar semua yang dikenainya. Lalu mereka melapor kepada pemimpin mereka, yaitu Iblis. Maka Iblis berkata, "Ini tidak lain hanyalah karena ada sesuatu perkara yang terjadi." Lalu iblis menyebarkan bala tentaranya, dan tiba-tiba bala tentara iblis bersua dengan Nabi Saw. yang sedang salat di antara kedua Bukit Nakhlah. Lalu mereka mendatanginya, dan sepulang dari itu mereka menceritakan hal itu kepada iblis, lalu iblis berkata, "Itulah yang dimaksud dengan kejadian di bumi."
Imam Turmuzi dan Imam Nasai di dalam kitab tafsir masing-masing, bagian dari kitab sunnah masing-masing, telah meriwayatkan hadis ini melalui Israil dengan sanad yang sama. Imam Turmuzi mengatakan bahwa hadis ini hasan sahih. Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Ayyub, dari Sa'id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Al-Aufi, dari Ibnu Abbas r.a.
Hal yang sama telah dikatakan oleh Al-Hasan Al-Basri, bahwa sesungguhnya Nabi Saw. tidak merasakan keberadaan mereka (jin-jin yang mendengarkan bacaannya) sebelum Allah Swt. menurunkan wahyu kepadanya yang menceritakan perihal mereka.
Muhammad ibnu Ishaq telah meriwayatkan dari Yazid ibnu Ruman dan Muhammad ibnu Ka'b Al-Qurazi kisah keberangkatan Nabi Saw ke Taif, seruan Nabi Saw. kepada mereka untuk menyembah Allah dan penolakan mereka terhadap seruannya. Lalu disebutkan kisah ini dengan panjang lebar, antara lain disebutkan sebuah doa yang baik yang dipanjatkan oleh Nabi Saw., yaitu:
Ya Allah, sesungguhnya aku mengadu kepada Engkau lemahnya kekuatanku dan minimnya upayaku serta kecilnya diriku di mata orang lain (musyrik Mekah). Wahai Yang Maha Pemurah di antara para pemurah, Engkaulah Tuhannya orang-orang yang lemah, Engkaulah Tuhanku, lalu kepada siapakah Engkau serahkan diriku? Apakah kepada musuh yang jauh yang kelak akan menghinaku ataukah kepada teman yang dekat yang Engkau serahkan urusanku kepadanya? Jika Engkau tidak murka kepadaku, aku tidak peduli tetapi pemaafan-Mu lebih luas bagiku. Aku berlindung kepada cahaya Zat-Mu yang menerangi semua kegelapan dan dapat memperbaiki urusan dunia dan akhirat, Janganlah Engkau turunkan murka-Mu kepadaku atau Engkau timpakan kepadaku murka-Mu, dan hanya kepada Engkaulah memohon rida hingga Engkau rida, tidak ada daya dan tidak ada kekuatan kecuali dengan pertolongan-Mu.
Muhammad ibnu Ka'b Al-Qurazi melanjutkan kisahnya, bahwa setelah Rasulullah Saw. meninggalkan Taif, beliau menginap di Nakhlah, lalu membaca sebagian dari Al-Qur'an di malam itu, dan jin dari penduduk Nasibin mendengarkan bacaannya ini memang benar, tetapi perkataan Muhammad ibnu Ka'b dalam kisahnya ini yang menyebutkan bahwa sesungguhnya pendengaran bacaan Al-Qur'an yang dilakukan oleh jin adalah malam itu, masih perlu dipertimbangkan kebenarannya. Karena sesungguhnya pendengaran yang dilakukan oleh jin adalah pada permulaan wahyu sebagaimana yang disimpulkan dari hadis Ibnu Abbas r.a. yang telah disebutkan di atas, sedangkan keberangkatan Nabi Saw. ke Taif adalah sesudah pamannya meninggal dunia, yaitu satu atau dua tahun sebelum hijrah, seperti yang telah ditetapkan oleh Ibnu Ishaq dan lain-lainnya. Hanya Allah-Iah Yang Maha Mengetahui.
Abu Bakar ibnu Abu Syaibah mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Az-Zubairi, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Asim, dari Zur, dari Abdullah ibnu Mas'ud r.a. yang mengatakan bahwajin-jin itu turun menemui Nabi Saw. yang saat itu sedang membaca Al-Qur'an di Lembah Nakhlah. Ketika mereka mendengar bacaannya, mereka mendengarkan dengan penuh perhatian dan mengatakan kepada teman-temannya, "Diamlah!" Jumlah mereka adalah sembilan jin, yang salah satu dari mereka berupa zauba'ah (angin puyuh). Maka Allah menurunkan firman-Nya: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur’an, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan (nya), lalu mereka berkata, 'Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).” Ketika pembacaan telah selesai, mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. (Al-Ahqaf: 29) sampai dengan firman-Nya: Mereka itu dalam kesesatan yang nyata. (Al-Ahqaf: 32)
Riwayat ini beserta riwayat yang pertama yang diceritakan oleh Ibnu Abbas r.a. menunjukkan pengertian bahwa Rasulullah Saw. tidak merasakan kehadiran jin-jin itu dalam pertemuan kali itu. Sesungguhnya mereka (jin-jin itu) hanya mendengarkan bacaannya saja, lalu mereka kembali kepada kaumnya. Dan sesudah itu mereka mengirimkan delegasi mereka kepada Nabi Saw. serombongan demi serombongan dan delegasi demi delegasi, sebagaimana yang akan diceritakan oleh sebagian dari riwayat dan atsar yang akan kami kemukakan kemudian.
Adapun mengenai hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim secara berbarengan dari Abu Qudamah alias Ubaidillah ibnu Sa'id As-Sarkhasi, dari Abu Umamah Hammad ibnu Usamah, dari Mis'ar ibnu Kidam, dari Ma'an ibnu Abdur Rahman yang menceritakan bahwa ia pernah mendengar ayahnya menceritakan kepadanya bahwa ia pernah bertanya kepada Masruq, "Siapakah yang memberitahukan kepada Nabi Saw. kehadiran jin di malam mereka mendengarkan bacaan Al-Qur'an (Nabi Saw.)?" Masruq menjawab, "Aku telah mendengar ayahmu (yakni Ibnu Mas'ud r.a.) mengatakan bahwa yang mem­beritahukan kepada beliau Saw. tentang kehadiran mereka (serombongan jin itu) adalah sebuah pohon (kurma)." Barangkali hal ini pada kejadian yang pertama, tetapi pada mulanya beliau Saw. tidak merasakan kehadiran mereka hingga pohonlah yang memberitahukan kepada beliau tentang kehadiran mereka. Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui. Dan barangkali hal ini terjadi pada sebagian pertemuan yang terakhir, hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Imam Baihaqi mengatakan bahwa apa yang telah diceritakan oleh Ibnu Abbas r.a., tiada lain permulaan jin mendengar bacaan Rasulullah Saw. dan mereka baru mengetahui keadaannya. Pada kali itu beliau tidak membacakan Al-Qur'an kepada mereka dan tidak melihat mereka. Sesudah itu datanglah undangan jin kepadanya, maka barulah beliau membacakan kepada mereka Al-Qur'an dan menyeru mereka kepada Allah Swt. sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat Abdullah ibnu Mas'ud r.a.
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ismail ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Daud, dari Asy-Sya'bi dan Ibnu Abu Zaidah, telah menceritakan kepada kami Daud, dari Asy-Sya'bi, dari 'Alqamah yang mengatakan bahwa aku bertanya kepada Abdullah ibnu Mas'ud r.a., "Apakah Rasulullah Saw. membawa seseorang dari kalian di malam jin?" Ibnu Mas'ud r.a. menjawab, "Tiada seorang pun dari kami yang menemaninya, tetapi kami merasa kehilangan beliau di suatu malam di Mekah, maka kami mengatakan, 'Beliau diculik.' Aku merasa curiga, dan kami tidak dapat memikirkan apa yang harus kami perbuat."
Ibnu Mas'ud melanjutkan kisahnya, bahwa malam itu kami jalani dengan perasaan tidak menentu. Dan ketika malam menjelang Subuh atau di waktu sahur, tiba-tiba kami melihat beliau Saw. dalam kegelapan datang dari arah Hira. Lalu kami berseru, "Wahai Rasulullah!" Kemudian kami menceritakan kepadanya perihal kecemasan kami terhadap beliau selama beliau tidak bersama kami. Maka beliau Saw. menjawab:
"إِنَّهُ أَتَانِي دَاعِي الْجِنِّ، فَأَتَيْتُهُمْ فَقَرَأْتُ عَلَيْهِمْ"
Sesungguhnya telah datang kepadaku utusan dari jin, maka aku temui mereka dan kubacakan (Al-Qur'an) kepada mereka.
Kemudian Nabi Saw. pergi dan memperlihatkan kepada kami bekas perapian mereka dan jejak-jejak mereka.
Asy-Sya'bi mengatakan bahwa para sahabat menanyakan kepada Rasulullah Saw. mengenai makanan yang dikonsumsi jin. Amir mengatakan bahwa mereka menanyakannya kepada Nabi Saw. di Mekah, dan para jin itu berasal dari jin yang ada di Jazirah Arabia. Maka Nabi Saw. menjawab:
"كُلُّ عَظْمٍ ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ يَقَعُ فِي أَيْدِيكُمْ أَوْفَرَ مَا كَانَ عَلَيْهِ لَحْمًا، وَكُلُّ بَعْرَةٍ أَوْ رَوْثَةٍ عَلَفٌ لِدَوَابِّكُمْ -قَالَ-فَلَا تَسْتَنْجُوا بِهِمَا، فَإِنَّهُمَا زَادُ إِخْوَانِكُمْ مِنَ الْجِنِّ"
Setiap tulang (hewan) yang disebutkan nama Allah (saat menyembelihnya) yang dibuang dari tangan kalian dalam keadaan masih ada dagingnya, dan setiap kotoran atau tahi ternak kalian. Lalu dalam sabda selanjutnya disebutkan: Maka janganlah kamu bersuci memakai keduanya (tulang dan kotoran hewan yang telah kering), karena sesungguhnya keduanya itu adalah makanan saudara-saudara kalian dari makhluk jin.
Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Imam Muslim di dalam kitab sahihnya, dari Ali ibnu Hajar, dari Ismail ibnu Aliyyah dengan sanad yang semisal.
Imam Muslim mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnul Musanna, telah menceritakan kepada kami Abdul A'la, telah menceritakan kepada kami Daud alias ibnu Abu Hindun, dari Amir yang menceritakan bahwa ia pernah bertanya kepada Ibnu Mas'ud r.a., "Apakah ada seseorang dari kalian (para sahabat) yang menemani Rasulullah Saw. di malam jin?" Ibnu Mas'ud r.a. menjawab, "Tidak ada seorang pun dari kami yang menemaninya."
Ibnu Mas'ud r.a. melanjutkan bahwa pada mulanya kami bersama Nabi Saw. di suatu malam. Tiba-tiba kami merasa kehilangan beliau, maka kami mencarinya di lembah-lembah dan lereng-lereng sekitar kami berada, hingga ada yang mengatakan bahwa beliau dibawa terbang dan ada pula yang mengatakan diculik. Malam itu kami jalani dengan penuh kecemasan, dan pada pagi harinya tiba-tiba muncullah beliau dari arah Hira.
Maka kami berkata, "Wahai Rasulullah, kami merasa kehilangan engkau, dan kami telah mencari engkau kemana-mana, tetapi kami tidak menjumpai engkau. Akhirnya kami jalani malam ini dengan penuh kegelisahan yang pernah dialami oleh suatu kaum." Beliau Saw. bersabda:
"أَتَانِي دَاعِي الْجِنِّ، فَذَهَبْتُ مَعَهُمْ، فَقَرَأْتُ عَلَيْهِمُ الْقُرْآنَ"
Telah datang kepadaku undangan dari jin, maka aku berangkat bersama mereka dan aku bacakan kepada mereka Al-Qur’an.
Maka Rasulullah Saw. membawa serta kami dan memperlihatkan kepada kami jejak mereka dan bekas perapian mereka. Para sahabat bertanya kepada beliau saw. tentang makanan yang dikonsumsi oleh jin, maka beliau Saw. menjawab:
"كُلُّ عَظْمٍ ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ يَقَعُ فِي أَيْدِيكُمْ أَوْفَرَ مَا يَكُونُ لَحْمًا، وَكُلُّ بَعْرَةٍ أَوْ رَوْثَةٍ عَلَفٌ لِدَوَابِّكُمْ". قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "فَلَا تَسْتَنْجُوا بِهِمَا، فَإِنَّهُمَا طَعَامُ إِخْوَانِكُمْ"
Semua tulang hewan yang disebutkan nama Allah (saat menyembelihnya) yang berada di tangan kalian dalam keadaan masih ada dagingnya, dan semua kotoran atau tahi hewan ternak kalian. Kemudian Rasulullah Saw. bersabda: Maka janganlah kalian beristinja (bersuci) dengan memakai keduanya, karena sesungguhnya keduanya adalah makanan saudara kalian.
Jalur lain diriwayatkan dari Ibnu Mas'ud r.a.
Abu Ja'far ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Ahmad ibnu Abdur Rahman, telah menceritakan kepadaku pamanku, telah menceritakan kepadaku Yunus, dari Az-Zuhri, dari Ubaidillah yang mengatakan bahwa sesungguhnya Abdullah ibnu Mas'ud r.a. pernah mengatakan bahwa ia telah mendengar Rasulullah Saw. bersabda:
"بِتُّ اللَّيْلَةَ أَقْرَأُ عَلَى الْجِنِّ رُبْعًا بِالْحَجُونِ"
Tadi malam aku semalamam membacakan Al-Qur'an kepada jin sambil berdiri di Al-Hujun.
Jalur lain, menyebutkan bahwa Abdullah ibnu Mas'ud ra di malam yang lain ikut bersama Rasulullah Saw. di malam pertemuannya dengan jin.
Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Ahmad ibnu Abdur Rahman ibnu Wahb, telah menceritakan kepada kami pamanku Abdullah ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Yunus dari Ibnu Syihab, dari Abu Usman ibnu Syabbah Al-Khuza'i, salah seorang ulama penduduk Syam yang telah menceritakan bahwa sesungguhnya Abdullah ibnu Mas'ud r.a. pernah menceritakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda kepada para sahabatnya ketika masih di Mekah:
"مَنْ أَحَبَّ مِنْكُمْ أَنْ يَحْضُرَ أَمْرَ الْجِنِّ اللَّيْلَةَ فَلْيَفْعَلْ".
Barang siapa di antara kalian yang ingin menghadiri urusan dengan jin malam ini, ia dapat ikut.
Maka tiada seorang pun dari mereka yang datang selain diriku (Ibnu Mas ud).
Ibnu Mas'ud melanjutkan kisahnya, "Lalu kami berangkat Ketika kami sampai di dataran yang palingtinggi di Mekah, maka Rasulullah Saw. membuat garis dengan kakinya dan memerintahkan kepadaku untuk duduk di garis itu.
Kemudian Nabi Saw. menjauh dariku dan mulai membaca Al-Qur'an Maka beliau dikerumuni oleh makhluk yang banyak sekali jumlahnya sehingga menghalang-halangi pandanganku untuk dapat melihat beliau Saw. dan aku pun tidak dapat mendengar lagi suaranya. Kemudian mereka bubar bagaikan kumpulan awan yang bergerak pergi sehingga hanya segolongan dari mereka (jin) yang masih ada bersama beliau.
Tetapi Rasulullah Saw. terkejut dengan tibanya waktu fajar, lalu beliau pergi buang air di tempat yang lapang, setelah itu beliau mendatangiku dan bertanya kepadaku, 'Kemanakah rombongan jin itu?' Aku menjawab 'Itulah mereka, wahai Rasulullah,' lalu Rasulullah Saw. memberi mereka tulang dan kotoran hewan yang telah kering sebagai bekal mereka Kemudian beliau melarang seseorang bersuci dengan memakai kotoran hewan yang telah kering atau tulang."
Ibnu Jarir meriwayatkan pula hadis ini dari Muhammad ibnu Abdullah ibnu Abdul Hakam, dari Abu Zar'ah dan Wahb ibnu Rasyid, dari Yunus ibnu Yazid Al-Aili dengan sanad yang sama.
Imam Baihaqi telah meriwayatkan hadis ini di dalam kitab Dala'il-nya melalui hadis Abdullah ibnu Saleh juru tulis Al-Lais, dari Yunus dengan sanad yang sama. Ishaq ibnu Rahawaih telah meriwayatkan hal yang sama dengan hadis di atas, dari Jarir, dari Qabus ibnu Zabyan, dan ayahnya, dari Ibnu Mas'ud r.a., lalu disebutkan hal yang semisal dengan hadis di atas Al-Hafiz AbuNa'im telah meriwayatkannya melalui jalur Musa ibnu Ubaidah, dari Sa'id ibnul Haris, dari Abul Ma'la, dari Ibnu Mas'ud r.a., lalu disebutkan hal yang semisal dengan hadis di atas.
Jalur lain. Abu Na’im mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Bakar ibnu Malik, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Ahmad ibnu Hambal, telah menceritakan kepadaku ayahku yang mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Affan dan Iknmah, keduanya mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Mu'tamir, bahwa ayahnya menceritakan kepadanya bahwa telah menceritakan kepadaku Abu Tamimah, dari Amr, barangkali dia mengatakan Al-Bakkali Amr menceritakan kepadanya dari Abdullah ibnu Mas'ud r.a. yang mengatakan, "Rasulullah Saw. pernah membawaku serta pergi, hingga sampailah kami di suatu tempat, lalu beliau membuat sebuah garis di tanah sebagai pembatas untukku seraya bersabda:
"كُنْ بَيْنَ ظَهْرِ هَذِهِ لَا تَخْرُجُ مِنْهَا؛ فَإِنَّكَ إِنْ خَرَجْتَ مِنْهَا هَلَكْتَ"
'Tetaplah engkau berada di luar garis ini, janganlah engkau keluar darinya; karena sesungguhnya jika engkau keluar darinya, niscaya engkau akan binasa (mati)'.
Lalu disebutkan hadis dengan panjang lebar yang di dalamnya terdapat hal yang sangat aneh.
Jalur lain. Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abdul Ala, telah menceritakan kepada kami Ibnu Saur, dari Ma’mar, dari Yahya ibnu Abu Kasir, dari Abdullah ibnu Amr ibnu Gailan As-Saqafi bahwa ia pernah bertanya kepada Abdullah ibnu Mas'ud r.a., "Aku mendengar berita bahwa engkau bersama Rasulullah Saw. di malam delegasi jin." Ibnu Mas'ud menjawab, "Benar." Abdullah ibnu Amr ibnu Gailan bertanya, "Bagaimanakah ceritanya?" Maka Abdullah ibnu Mas'ud menceritakan hadis ini dan menyebutkan bahwa Nabi Saw. membuat pembatas untuknya berupa sebuah garis seraya bersabda:
"لَا تَبْرَحْ مِنْهَا"
Jangan kamu tinggalkan tempat ini!
Lalu ibnu Mas'ud r.a. menyebutkan bahwa ia melihat sekumpulan debu yang berwarna hitam, lalu menutupi diri Rasulullah Saw. dan kumpulan debu itu disingkirkannya sebanyak tiga kali. Ketika waktu sudah dekat fajar, Nabi Saw. mendatanginya dan bertanya, "Apakah engkau tidur?" Aku menjawab, "Tidak, demi Allah, sesungguhnya aku berkali-kali berniat akan meminta tolong kepada orang lain, hingga aku mendengar engkau memukul mereka dengan tongkatmu seraya berkata, "Duduklah kalian!" Maka Rasulullah Saw. bersabda:
"لَوْ خَرَجْتَ لَمْ آمَنْ أَنْ يَخْطَفَكَ بَعْضُهُمْ".
Seandainya kamu keluar dari garis ini, aku tidak dapat menjamin keselamatanmu bila ada sebagian dari mereka yang menyambarmu.
Kemudian Rasulullah Saw. bertanya, "Apakah engkau melihat sesuatu?" Aku menjawab, "Ya, aku melihat banyak kaum lelaki yang hitam mengenakan pakaian yang putih-putih." Rasulullah Saw. bersabda:
"أُولَئِكَ جِنُّ نَصِيبِينَ سَأَلُونِي الْمَتَاعَ -وَالْمَتَاعُ: الزَّادُ-فَمَتَّعْتُهُمْ بِكُلِّ عَظْمٍ حَائِلٍ، أَوْ بَعْرَةٍ أَوْ رَوْثَةٍ"
Mereka adalah jin dari Nasibin, mereka meminta kepadaku perbekalan, maka aku beri mereka bekal dengan tulang yang menghalang-halangi (jalan) atau kotoran (kambing) atau kotoran (unta).
Aku bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah itu dapat mencukupi kebutuhan mereka?" Rasulullah Saw. menjawab:
"إِنَّهُمْ لَا يَجِدُونَ عَظْمًا إِلَّا وَجَدُوا عَلَيْهِ لَحْمَهُ يَوْمَ أُكِلَ، وَلَا رَوْثًا إِلَّا وَجَدُوا فِيهَا حَبَّهَا يَوْمَ أُكِلَتْ، فَلَا يَسْتَنْقِيَنَّ أَحَدٌ مِنْكُمْ إِذَا خَرَجَ مِنَ الْخَلَاءِ بِعَظْمٍ وَلَا بَعْرَةٍ وَلَا رَوْثَةٍ"
Sesungguhnya mereka tidaklah menemukan tulang, melainkan mereka menemukan daging padanya saat memakannya; dan tidaklah pula kotoran hewan, melainkan mereka menemukan padanya biji-bijian sebagaimana yang dimakan oleh hewan itu. Maka jangan sekali-kali kalian bersuci saat selesai dari membuang air dengan tulang atau dengan kotoran (kambing yang sudah kering), atau dengan tahi (unta yang sudah kering).
Jalur lain. Al-Hafiz Abu Bakar Al-Baihaqi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Abdur Rahman As-Sulami dan Abu Nasr ibnu Qatadah, bahwa telah menceritakan kepada kami Abu Muhammad alias Yahya ibnu Mansur Al-Qadi, telah menceritakan kepada kami Abu Abdullah alias Muhammad ibnu Ibrahim Al-Busyanji, telah menceritakan kepada kami Rauh ibnu Saleh, telah menceritakan kepada kami Musa ibnu Ali ibnu Rabah, dari ayahnya Abdullah ibnu Mas'ud r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. membawaku pergi, lalu bersabda:
"إِنَّ نَفَرًا مِنَ الْجِنِّ -خَمْسَةَ عَشَرَ بَنِي إِخْوَةٍ وَبَنِي عَمٍّ-يَأْتُونَنِي اللَّيْلَةَ، فَأَقْرَأُ عَلَيْهِمُ الْقُرْآنَ"
Sesungguhnya segolongan jin berjumlah lima belas jin, mereka adalah anak-anak saudara dan anak-anak sepaman (di kalangan mereka) telah datang kepadaku tadi malam (meminta) agar aku mengajarkan Al-Qur'an kepada mereka.
Maka aku berangkat bersama beliau Saw. ke suatu tempat yang dituju, lalu beliau membuat sebuah garis untukku dan menyuruhku duduk di dalam garis itu serta bersabda:
"لَا تَخْرُجْ مِنْ هَذَا".
Janganlah kamu keluar dari garis ini.
Aku semalaman di dalam garis itu hingga Rasulullah Saw. datang menemuiku bersamaan dengan datangnya waktu sahur, sedangkan di tangan beliau terdapat tulang yang masih terbungkus daging dan kotoran ternak yang telah kering, serta arang. Lalu beliau Saw. bersabda:
"إِذَا ذَهَبْتَ إِلَى الْخَلَاءِ فَلَا تَسْتَنْجِ بِشَيْءٍ مِنْ هَؤُلَاءِ"
Apabila kamu pergi ke tempat buang air, janganlah kamu bersuci dengan memakai sesuatu pun dari benda-benda tadi.
Dan pada pagi harinya aku berkata, "Aku benar-benar akan memeriksa tempat Rasulullah Saw. tadi malam, lalu aku pergi ke tempat itu dan kulihat padanya bekas tempat mendekamnya enam puluh ekor unta.
Jalur lain. Imam Baihaqi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Abdullah Al-Hafiz, telah menceritakan kepada kami Abul Abbas Al-Asam, telah menceritakan kepada kami Al-Abbas ibnu Muhammad Ad-Dauri, telah menceritakan kepada kami Usman ibnu Umar, dari Asy-Syamir ibnur Rayyan, dari Abul Jauza, dari Abdullah ibnu Mas'ud r.a. yang telah menceritakan bahwa ia pergi bersama Rasulullah Saw. di malam pertemuannya dengan jin. Hingga ketika sampai di Al-Hujun, beliau membuat garis untukku sebagai pembatas. Kemudian beliau Saw. maju menemui mereka (para jin), maka mereka pun berdesak-desakan mengerumuni Nabi Saw. Lalu pemimpin mereka yang dikenal dengan nama Wazdan berkata, "Aku akan membubarkan mereka darimu." Nabi Saw. bersabda, "Sesungguhnya aku tiada seorang pun yang dapat melindungiku dari Allah."
Jalur lain.
قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ أَبِي فَزَارَةَ الْعَبْسِيِّ، حَدَّثَنَا أَبُو زَيْدٍ -مَوْلَى عَمْرِو بْنِ حُرَيْثٍ-عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: لَمَّا كَانَ لَيْلَةُ الْجِنِّ قَالَ لِيَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "أَمَعَكَ مَاءٌ؟ " قُلْتُ: لَيْسَ مَعِيَ مَاءٌ، وَلَكِنَّ مَعِيَ إِدَاوَةً فِيهَا نَبِيذٌ. فَقَالَ النَّبِيُّ: "تَمْرَةٌ طَيِّبَةٌ وَمَاءٌ طَهُورٌ" فَتَوَضَّأَ.
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Abu Fazzarah Al-Absi, telah menceritakan kepada kami Abu Zaid maula Amr ibnu Hurayyis, dari Ibnu Mas'ud r.a. yang mengatakan bahwa di malam pertemuan dengan jin, Nabi Saw. bersabda kepadanya: "Apakah kamu membawa air?" Aku menjawab, "Aku tidak punya air, tetapi aku membawa wadah yang berisikan minuman perasan anggur.” Maka Nabi Saw. bersabda, "Itu adalah buah yang baik dan air yang suci.”
Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dan Imam Turmuzi serta Imam Ibnu Majah melalui Ibnu Zaid dengan sanad yang sama.
Jalur lain.
قَالَ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ إِسْحَاقَ، أَخْبَرَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ، عَنْ قَيْسِ بْنِ الْحَجَّاجِ، عَنْ حَنَشٍ الصَّنْعَانِيِّ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ؛ أَنَّهُ كَانَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ: "يَا عَبْدَ اللَّهِ، أَمَعَكَ مَاءٌ؟ " قَالَ: مَعِيَ نَبِيذٌ فِي إِدَاوَةٍ، فَقَالَ اصْبُبْ عَلَيَّ". فَتَوَضَّأَ، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "يَا عَبْدَ اللَّهِ شَرَابٌ وَطَهُورٌ"
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Ishaq, telah menceritakan kepada kami Ibnu Lalai'ah, dari Qais ibnul Hajjaj, dari Hanasy As-San'ani, dari Ibnu Abbas, dari Abdullah ibnu Mas'ud r.a. yang mengatakan bahwa ia bersama Rasulullah Saw. di malam pertemuannya dengan jin. Lalu Rasulullah Saw. bertanya, "Hai Abdullah, apakah engkau membawa air?" Abdullah ibnu Mas'ud r.a. menjawab, "Aku hanya membawa minuman perasan anggur di dalam wadahku." Nabi Saw. bersabda, "tuangkanlah kepadaku," lalu beliau berwudu dengannya. Setelah itu Nabi Saw. bersabda: Hai Abdullah, ini adalah minuman dan penyuci.
Imam Ahmad meriwayatkan hadis ini secara munfarid(sendirian) melalui jalur ini; Imam Daruqutni telah meriwayatkan hadis ini melalui jalur lain dari Ibnu Mas'ud r.a. dengan lafaz yang sama.
Jalur lain.
قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ مِينَاءَ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ: كُنْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ وَفْدِ الْجِنِّ، فَلَمَّا انْصَرَفَ تَنَفَّسَ، فَقُلْتُ: مَا شَأْنُكَ؟ قَالَ: "نُعِيَتْ إِلَيَّ نَفْسِي يَا ابْنَ مَسْعُودٍ".
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepadaku ayahku dari Maina, dari Abdullah r.a. yang mengatakan bahwa ia bersama Rasulullah Saw. di malam pertemuannya dengan delegasi jin. Setelah pulang, Rasulullah Saw. bernapas lega. Maka aku bertanya, "Mengapa engkau?" Beliau menjawab, "Telah diucapkan belasungkawa atas diriku, hai Ibnu Mas'ud."
Demikianlah yang kulihat di dalam kitab Al-Musnad secara ringkas. Tetapi Al-Hafiz Abu Na'im telah meriwayatkannya di dalam kitab Dala'ilun Nubuwwah; untuk itu ia mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Sulaiman ibnu Ahmad ibnu Ayyub, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ibrahim dan telah menceritakan kepada kami Abu Bakar ibnu Malik, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Ahmad ibnu Hambal, telah menceritakan kepada kami ayahku, keduanya mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, dari ayahnya, dari Maina, dari Ibnu Mas'ud r.a. yang mengatakan bahwa aku bersama Rasulullah Saw. di malam delegasi jin, lalu beliau bernapas, maka aku bertanya, "Mengapa engkau, ya Rasulullah?" Beliau saw. menjawab: Telah diucapkan belasungkawa terhadap diriku, hai Ibnu Mas'ud. Ibnu Mas'ud berkata, "Angkatlah seorang khalifah pengganti." Nabi Saw. bertanya, "Siapa yang pantas?' Ibnu Mas'ud menjawab, "Abu Bakar." Nabi Saw. diam, kemudian meneruskan perjalanan sesaat, lalu menarik napas lagi, dan aku bertanya, "Demi ayah dan ibuku yang menjadi tebusanmu, mengapa engkau, ya Rasulullah?' Beliau menjawab, "Telah diucapkan belasungkawa terhadap diriku, hai Ibnu Mas'ud." Aku berkata, "Kalau begitu, angkatlah seorang khalifah pengganti." Nabi Saw. bertanya,' "Siapa?" Aku menjawab, "Umar." Nabi Saw. diam dan melanjutkan perjalanannya sesaat, lalu menarik napas lagi, maka aku bertanya "Mengapa engkau?" Nabi Saw. menjawab, "Telah diucapkan belasungkawa terhadap diriku." Aku berkata, "Kalau begitu, angkatlah khalifah pengganti." Nabi Saw. bertanya, "Siapa?" Aku menjawab, "Ali ibnu Abu Talib." Nabi Saw. bersabda:
"أَمَّا وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، لَئِنْ أَطَاعُوهُ ليدخلن الجنة أجمعين أكتعين
Ingatlah, demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam kekuasaan­Nya; sesungguhnya jika kalian menaatinya, niscaya kalian semua benar-benar akan masuk surga.
Hadis ini garib sekali dan sudah selayaknya bila tidak dikenal; dan bila diumpamakan bahwa hadis ini sahih, maka pengertian lahiriahnya menunjukkan bahwa peristiwa ini terjadi sesudah kedatangan mereka di Madinah kepada Rasulullah Saw., seperti yang akan kami jelaskan kemudian. Karena sesungguhnya di masa itulah akhir dari urusan ini, yaitu setelah Mekah ditaklukkan dan manusia serta jin masuk ke dalam agama Allah dengan berbondong-bondong, dan turunlah firman-Nya:
{إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ. وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا. فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا}
Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima tobat. (An-Nasr: 1-3)
Surat inilah yang memberitahukan akan dekatnya masa kewafatan beliau, seperti yang disebutkan oleh Ibnu Abbas r.a. dalam pendapatnya, lalu disetujui oleh khalifah Umar r.a. Sehubungan dengan peristiwa ini ada sebuah hadis yang menerangkannya, yang akan kami sebutkan dalam tafsir surat yang bersangkutan. Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Abu Na'im telah meriwayatkan pula hadis ini dari At-Tabrani, dari Muhammad ibnu Abdullah Al-Hadrami, dari Ali ibnul Husain ibnu Abu Burdah, dari Yahya ibnu Sa'id Al-Aslami, dari Harb ibnu Sabih, dari Sa'id ibnu Salamah, dari Abu Murrah As-San'ani, dari Abu Abdullah Al-Jadali, dari Ibnu Mas'ud r.a. Di dalam riwayat ini disebutkan kisah tentang pengangkatan khalifah; sanad hadis ini garib dan teksnya aneh.
Jalur lain. Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Sa' id, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah,dari Ali ibnu Zaid, dari Abu Rafi', dari Ibnu Mas'ud, bahwa Rasulullah Saw. membuat lingkaran garis disekitarnya, dan tersebutlah bahwa seseorang dari jin itu besarnya sama dengan bayangan sebuah pohon kurma. Lalu Nabi Saw. bersabda kepadanya: Janganlah kamu tinggalkan tempat ini dan ajarilah mereka (jin-jin) itu Kitabullah. Ketika Nabi Saw. melihat sekumpulan ternak, yang menurut Ibnu Mas'ud seakan-akan itu adalah mereka (jin), dan Nabi Saw. bersabda, "Apakah kamu membawa air?" Aku menjawab, "Tidak." Nabi Saw. bertanya, "Apakah kamu membawa perasan anggur?" Aku menjawab, "Ya." lalu beliau berwudu dengannya.
Jalur lain yang mursal.
Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Abdullah At-Tabrani, telah menceritakan kepada kami Hafs ibnu Umar Al-Adni, telah menceritakan kepada kami Al-Hakam ibnu Aban, dari Ikrimah sehubungan dengan makna firman Allah Swt.: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu. (Al-Ahqaf: 29) Ikrimah mengatakan bahwa mereka berjumlah dua belas ribu jin, yang datang dari Al-Mausul. Maka Nabi Saw. bersabda kepada Ibnu Mas'ud r.a., "Tunggulah aku hingga aku datang kepadamu," lalu beliau Saw. membuat lingkaran garis dan bersabda, "Janganlah kamu tinggalkan tempat ini hingga aku kembali kepadamu." Ketika Ibnu Mas'ud r.a. merasa takut dengan mereka, hampir saja ia beranjak dari tempat itu kalau tidak ingat akan pesan Nabi Saw. Akhirnya ia menahan diri dan tidak meninggalkan tempat yang bergaris itu. Dan seusainya Nabi Saw. bersabda kepadanya: Seandainya engkau pergi, niscaya kita tidak akan bersua lagi sampai hari kiamat.
Jalur lain yang juga berpredikat mursal.
Sa'id ibnu Abu Arubah telah meriwayatkan dari Qatadah sehubungan dengan firman Allah Swt.: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur'an. (Al-Ahqaf: 29) Telah diceritakan kepada kami bahwa mereka (jin) itu diberangkatkan untuk menemui Nabi Saw. dari Nainawi. Dan Nabi Saw. bersabda (kepada para sahabatnya): Sesungguhnya aku diperintahkan untuk membacakan Al-Qur’an kepada jin, maka siapakah di antara kalian yang mau ikut denganku? Mereka menundukkan kepalanya, lalu Nabi Saw. menawari mereka dan mereka hanya menundukkan kepalanya, kemudian ketiga kalinya Nabi Saw. menawari mereka tetapi mereka menundukkan kepalanya. Maka seorang lelaki berkata, "Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang itu (Ibnu Mas'ud) mau menemanimu," Maka Ibnu Mas'ud r.a. saudara Huzail mengikutinya. Nabi Saw. sampai di sebuah lereng yang dikenal dengan nama Lereng Al-Hujun, lalu membuat garis lingkaran sekitar Ibnu Mas'ud r.a. agar Ibnu Mas'ud tetap berada di dalamnya. Ibnu Mas'ud r.a. mengatakan bahwa lalu ia merasa takut dan melihat bayangan seperti burung elang berjalan (dalam jumlah yang banyak), dan ia mendengar suara kegaduhan yang keras, hingga ia merasa khawatir dengan keselamatan Nabi Saw., kemudian Nabi Saw. terdengar membaca Al-Qur'an. Ketika Rasulullah Saw. kembali kepadanya, ia bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah suara ribut-ribut yang kudengar tadi?" Rasulullah Saw. menjawab: Mereka bersengketa sehubungan dengan kasus pembunuhan, maka diputuskan di antara mereka dengan benar (adil).
Hadis ini diriwayatkan pula oleh Ibnu Jarir dan Ibnu Abu Hatim.
Semua jalur yang telah disebutkan di atas menunjukkan bahwa Rasulullah Saw. pergi menemui jin dengan sengaja, lalu membacakan (mengajarkan) Al-Qur'an kepada mereka, dan menyeru mereka untuk menyembah Allah Swt. Dan Allah mensyariatkan bagi mereka melalui lisan Nabi Saw. semua ketentuan hukum yang diperlukan oleh mereka pada masa itu.
Dapat pula ditakwilkan bahwa pada permulaan kejadiannya mereka mendengar bacaan Al-Qur'an yang dilakukan oleh Nabi Saw., sedangkan beliau sendiri tidak menyadari kehadiran mereka, seperti yang disebutkan di dalam riwayat Ibnu Abbas r.a. Kemudian sesudah itu mereka mengirimkan delegasinya kepada Rasulullah Saw., seperti yang disebutkan di dalam riwayat Ibnu Mas'ud r.a.
Adapun sahabat Ibnu Mas'ud r.a. tidaklah bersama Rasulullah Saw. saat beliau berbicara dengan jin dan menyeru mereka untuk menyembah Allah, melainkan ia berada jauh dari Nabi Saw. Dan tiada seorang pun yang menemani Rasulullah Saw. selain dia sendiri, sekalipun demikian ia tidak menyaksikan saat pembicaraan Rasulullah Saw. dengan mereka . Demikianlah menurut analisis yang dikemukakan oleh Imam Baihaqi.
Dapat pula ditakwilkan bahwa pada permulaannya beliau berangkat menemui mereka tanpa ditemani oleh seorang pun, baik Ibnu Mas'ud maupun yang lainnya, seperti yang tertangkap dari makna lahiriah hadis yang disebutkan dalam riwayat pertama melalui Imam Ahmad dan ada pada Imam Muslim. Kemudian sesudah itu beliau Saw. keluar bersama Ibnu Mas'ud di malam yang lain, seperti yang disebutkan dalam riwayat Ibnu Abu Hatim pada tafsir firman-Nya: Katakanlah (hai Muhammad), "Telah diwahyukan kepadaku " (Al-Jin: 1) Melalui hadis Ibnu Juraij, hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Ibnu Juraij mengatakan, Abdul Aziz ibnu Umar telah mengatakan bahwa adapun jin yang menemui Nabi Saw. di Nakhlah, maka mereka dari Nainewi, dan jin yang menemui beliau di Mekah (Al-Hujun) berasal dari Nasibin. Lalu ditakwilkan oleh Imam Baihaqi bahwa Abdul Aziz ibnu Umar mengatakan, "Maka kami jalani malam ini dengan perasaan yang tidak menentu yang pernah dialami oleh suatu kaum (karena merasa kehilangan Nabi Saw.)." Berlainan dengan apa yang disebutkan oleh Ibnu Mas'ud r.a. dan yang lainnya yang mengetahui keluarnya Nabi Saw. untuk menemui jin; tetapi takwil ini jauh dari kenyataan, hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Al-Hafiz Abu Bakar Al-Baihaqi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Amr ibnu Abdullah Al-Adib, telah menceritakan kepada kami Abu Bakar Al-Ismaili, telah menceritakan kepada kami Al-Hasan ibnu Sufyan, telah menceritakan kepadaku Suwaid ibnu Sa'id, telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Yahya, dari kakeknya (yakni Sa'id ibnu Amr) yang telah mengatakan bahwa Abu Hurairah r.a. pernah mengikuti Rasulullah Saw. seraya membawa wadah untuk air wudunya dan keperluannya. Dan pada suatu hari Abu Hurairah r.a. menyusul Nabi Saw., lalu bertanya, "Siapa Anda?" Abu Hurairah menjawab, "Saya Abu Hurairah." Maka Rasulullah Saw. bersabda, "Berikanlah kepadaku beberapa buah batu untuk dipakai istinja (bersuci), tetapi jangan kamu berikan kepadaku tulang dan jangan pula kotoran unta yang telah kering." Abu Hurairah mengatakan bahwa lalu ia mencari batu-batuan, kemudian dimasukkan ke dalam kainnya dan ia letakkan batu-batuan itu di dekat Nabi Saw. Setelah Nabi Saw. selesai dari bersucinya dan bangkit, maka aku (Abu Hurairah) mengikutinya, lalu aku bertanya, "Wahai Rasulullah, mengapa dengan tulang dan kotoran hewan yang sudah kering (tidak boleh dipakai untuk beristinja)?" Rasulullah Saw. bersabda:
أَتَانِي وَفْدُ جِنِّ نَصِيبِينَ، فَسَأَلُونِي الزَّادَ، فَدَعَوْتُ اللَّهَ لَهُمْ أَلَّا يَمُرُّوا بِعَظْمٍ وَلَا بِرَوْثَةٍ إِلَّا وَجَدُوهُ طَعَامًا"
Telah datang kepadaku utusan jin dari Nasibin. mereka meminta bekal kepadaku, maka aku berdoa kepada Allah Swt. Untuk mereka, bahwa semoga tidak sekali-kali mereka menjumpai kotoran hewan dan tidak pula tulang hewan melainkan mereka menjumpai makanan padanya.
Imam Bukhari mengetengahkan hadis ini di dalam kitab sahihnya dari Musa ibnu Ismail, dari Amr ibnu Yahya berikut sanadnya mirip dengan hadis di atas. Hal ini menunjukkan di samping hadis yang di atas, bahwa mereka (jin) mengirimkan delegasi sesudah itu kepada Nabi Saw. Dan nanti akan kami kemukakan hal-hal yang menunjukkan tentang adanya delegasi jin yang berkali-kali menemui beliau Saw.
Telah diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. selain riwayatnya yang telah disebutkan di atas melalui berbagai jalur yang baik. Untuk itu Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib, telah menceritakan kepada kami Abdul Hamid Al-Hammani, telah menceritakan kepada kami An-Nadr ibnu Arabi, dari Ikrimah, dari ibnu Abbas r.a. sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan kepadamu serombongan jin. (Al-Ahqaf: 29), hingga akhir ayat.
Ibnu Abbas mengatakan bahwa jumlah mereka ada tujuh jin dari penduduk Nasibin, lalu Rasulullah Saw. mengangkat mereka menjadi utusannya kepada kaum masing-masing. Hal ini menunjukkan bahwa Ibnu Abbas r.a. telah meriwayatkan dua kisah yang berlainan kejadiannya.
Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnul Husain, telah menceritakan kepada kami Suwaid ibnu Abdul Aziz, telah menceritakan kepada kami seorang lelaki yang senama dengannya, dari Ibnu Juraij, dari Mujahid sehubungan dengan firman-Nya: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan kepadamu serombongan jin. (Al-Ahqaf: 29), hingga akhir ayat. Mujahid mengatakan bahwa mereka terdiri dari tujuh jin; tiga jin di antara mereka dari Harran, dan empat jin dari mereka dari Nasibin. Nama mereka adalah Hissi, Hasa, Mansa, Sasir, Nasir, Al-Ardubian, dan Al-Ahtam.
Abu Hamzah As-Samali menyebutkan bahwa rombongan jin ini dikenal dengan sebutan Bani Syisban, mereka adalah jin yang paling banyak bilangannya dan paling terhormat nasabnya; bala tentara iblis sebagian besarnya terdiri dari kalangan mereka.
Sufyan Asu-Sauri telah meriwayatkan dari Asim, dariZar, dari Ibnu Mas'ud r.a., bahwa mereka terdiri dari sembilan jin, yang salah satunya adalah (berupa) Zauba 'ah (angin puyuh) yang mendatangi Nabi Saw. dari pohon kurma.
Dalam riwayat terdahulu telah disebutkan bahwa mereka berjumlah lima belas jin. Menurut riwayat yang lainnya, jumlah mereka enam puluh jin yang berkendaraan unta. Dalam riwayat terdahulu telah disebutkan bahwa nama pemimpin mereka adalah Wardan. Menurut pendapat yang lainnya lagi mereka terdiri dari tiga ratus jin. Dan dalam riwayat yang lalu dari Ikrimah dikatakan bahwa jumlah mereka adalah dua belas ribu jin. Barangkali perbedaan riwayat ini menunjukkan adanya kejadian yang berulang-ulang dalam pengiriman delegasi mereka kepada Rasulullah Saw.
Hal yang menunjukkan adanya pengulangan tersebut adalah apa yang dikatakan oleh Imam Bukhari di dalam kitab sahihnya, bahwa telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Sulaiman, telah menceritakan kepadaku Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Umar ibnu Muhammad yang mengatakan bahwa Salim pernah bercerita kepadanya dari Abdullah ibnu Umar r.a. yang mengatakan, "Tidak sekali-kali aku mendengar Umar r.a. (ayahnya) mengatakan sesuatu yang menurut dugaanku berpendapat lain kecuali keadaan hal itu sesuai dengan apa yang dikatakannya." Ketika Umar r.a. sedang duduk, tiba-tiba lewatlah seorang lelaki yang tampan, lalu Umar berkata, "Kalau tidak salah, lelaki ini dahulu di masa Jahiliah memeluk Islam atau dia adalah tukang tenung (peramal) mereka. Panggillah lelaki itu untuk menghadap kepadaku!"
Maka lelaki itu dipanggil ke hadapannya dan mengatakan perihal dirinya di masa silam, lalu berkata, "Aku belum pernah merasa bahagia seperti sekarang sebagai seorang muslim." Umar berkata, "Aku akan menahanmu kecuali jika engkau bercerita kepadaku tentang masa lalumu."
Lelaki itu bercerita, "Aku dahulu di masa Jahiliah menjadi tukang tenung mereka." Umar bertanya, "Apakah hal yang sangat menakjub-kanmu yang didatangkan oleh jin yang menjadi temanmu?" Lelaki itu menjawab, "Ketika aku sedang berada di pasar di suatu hari, tiba-tiba jin datang kepadaku dengan roman muka yang ketakutan, lalu berkata: 'Tidakkah engkau melihat kejahatan dan keputusasaan jin setelah dijungkirkan ia lari terbirit-birit memacu unta kendaraannya'?”
Umar berkata, "Dia benar." (Lelaki itu melanjutkan), "Ketika aku sedang tidur di dekat berhala-berhala mereka, tiba-tiba datanglah seorang lelaki membawa anak sapi, lalu ia menyembelihnya (sebagai kurban berhala-berhala mereka), dan terdengarlah suarajeritan dari anak sapi itu, jeritan sangat keras yang belum pernah kudengar sebelumnya. Jeritan itu mengatakan, 'Hai Julaih, suatu perkara yang hebat telah terjadi, yaitu seorang lelaki yang fasih mengucapkan kalimat tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah'."
Maka kaum yang ada bangkit, dan aku sendiri berkata, "Aku tidak akan pergi sebelum mengetahui dengan jelas hal yang melatarbelakangi kejadian ini." Kemudian terdengar lagi seruan yang mengatakan, "Hai Julaih, suatu urusan besar terjadi." Seorang lelaki fasih mengatakan , "Tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah." Maka tidak lama kemudian dikatakan bahwa telah ada seorang nabi. Demikianlah menurut teks hadis yang diketengahkan oleh Imam Bukhari.
Imam Baihaqi meriwayatkan hadis ini melalui Ibnu Wahb dengan lafaz yang semisal. Kemudian Imam Baihaqi mengatakan bahwa riwayat ini mengandung takwil bahwa Umar sendirilah yang mendengar suara jeritan dari anak lembu itu yang disembelih. Hal yang sama disebutkan pula dengan jelas di dalam suatu riwayat yang bersumber dari Umar r.a. Tetapi kebanyakan riwayat menyebutkan bahwa si tukang tenunglah yang menceritakan hal tersebut mengenai kisah mimpinya dan apa yang didengarnya; hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Analisis yang dikemukakan oleh Imam Baihaqi ini cukup beralasan, dan lelaki tersebut adalah Sawad ibnu Qarib. Saya telah menyebutkan perihalnya di dalam Sirah Umar r.a. Bagi yang menginginkan keterangan yang lebih lengkap dipersilahkan untuk merujuk ke kitab tersebut.
Imam Baihaqi mengatakan bahwa hadis yang menceritakan tentang Sawad ibnu Qarib mirip dengan lelaki tukang tenung ini yang tidak disebutkan namanya dalam hadis sahih, telah menceritakan kepada kami Abul Qasim Al-Hasan ibnu Muhammad ibnu Habib yang menafsirkan sumber pendengarannya, telah menceritakan kepada kami Abu Abdullah Muhammad ibnu Abdullah As-Saffar Al-Asbahani yang membacakan hadis ini kepadanya, telah menceritakan kepada kami Abu Ja'far Ahmad ibnu Musa Al-Hammar Al-Kufi di Kufah, telah menceritakan kepada kami Ziad ibnu Yazid ibnu Badawaih, telah menceritakan kepada kami Abu Bakar Al-Qasri, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Nuwwas Al-Kufi, telah menceritakan kepada kami Abu Bakar ibnu Iyasy, dari Abu Ishaq, dari Al-Barra r.a. yang menceritakan bahwa ketika Umar ibnul Khattab r.a. sedang berkhotbah kepada kaum muslim di atas mimbar Rasulullah Saw., tiba-tiba ia berkata, "Hai manusia, apakah di antara kalian terdapat Sawad ibnu Qarib?"
Tiada seorang pun yang menjawabnya di tahun itu, dan dalam peristiwa yang sama di tahun berikutnya kembali Umar r.a. berkata, "Hai manusia, apakah di antara kalian terdapat Sawad ibnu Qarib?" Al-Barra bertanya, "Hai Amirul Mu’minin, siapakah Sawad ibnu Qarib itu?" Umar r.a. menjawab, "Sesungguhnya Sawad ibnu Qarib mempunyai kisah yang menakjubkan menyangkut permulaan dia masuk Islam."
Ketika kami sedang dalam keadaan demikian, tiba-tiba muncullah Sawad ibnu Qarib, lalu Umar berkata kepadanya, "Hai Sawad, ceritakanlah kepada kami kisah permulaanmu masuk Islam." Sawad r.a. menceritakan bahwa sesungguhnya ketika ia tinggal di India, dia mempunyai teman jin. Sawad melanjutkan kisahnya, "Ketika aku sedang tidur di suatu malam, tiba-tiba teman jinku datang kepadaku dalam mimpiku, lalu berkata kepadaku, 'Bangunlah dan pahami serta pikirkanlah. Jika engkau berakal, sesungguhnya telah diutus seorang rasul dari keturunan Lu'ay ibnu Galib'. Lalu jin itu mengucapkan syair berikut, 'Aku merasa heran dengan jin dan gerakannya dalam mempersiapkan unta kendaraannya, lalu memacunya menuju ke Mekah mencari petunjuk.
Tiadalah jin yang baik itu sama dengan jin yang jahat. Maka bangkitlah kamu menuju ke manusia yang terpilih dari kalangan Bani Hasyim, dan perhatikanlah apa yang diajarkannya.'
Kemudian jin itu menyadarkanku dan membuatku terkejut, lalu berkata, 'Hai Sawad ibnu Qarib, sesungguhnya Allah telah mengutus seorang nabi, maka bangkitlah kamu menemuinya, niscaya engkau mendapat petunjuk dan bimbingan". Pada malam kedua dia datang lagi dan membangunkan diriku seraya mengucapkan, 'Aku heran dengan jin dan pencariannya, dia mempersiapkan kendaraannya dan memacunya menuju ke Mekah mencari petunjuk, tiadalah kedua telapak kakinya sama dengan ekornya. Maka bangkitlah kamu menemui orang pilihan dari Bani Hasyim, tiadalah jin yang beriman itu sama dengan jin yang kafir.'
Dengan berulang-ulangnya kejadian itu terhadap diriku, maka timbullah dalam hatiku rasa cinta kepada Islam dan ingin tahu akan Rasulullah Saw. menurut apa yang dikehendaki oleh Allah Swt. Maka aku berangkat dengan mengendarai unta kendaraanku yang telah kupersiapkan untuk itu.
Setelah menempuh perjalanan yang cukup jauh, sampailah aku kepada Rasulullah Saw. yang saat itu beliau di Mekah, sedangkan orang-orang yang mengelilinginya masih belum begitu banyak. Ketika Nabi Saw. melihatku, maka beliau bersabda, 'Selamat datang denganmu, hai Sawad ibnu Qarib, kami telah mengetahui apa yang telah disampaikan olehnya.'
Aku berkata, 'Wahai Rasulullah, saya telah menggubah syair. Maka dengarkanlah syair saya ini.' Rasulullah Saw. bersabda, 'Bacakanlah, hai Sawad!' Maka aku membacakan syairku:
Jin temanku telah datang di malam hari sewaktu tidur, dan apa yang kualami dalam tidurku itu bukanlah dusta. Tiga malam berturut-turut dia datang dengan mengucapkan, 'Telah datang kepadamu seorang Rasul dari Bani Lu'ay ibnu Galib. ' Maka kusingsingkan kainku dan kukendarai unta kendaraanku menempuh padang pasir, dan aku bersaksi bahwa Allah tiada Tuhan selain Dia (yang berhak disembah), dan bahwa engkau adalah orang yang tepercaya terhadap semua yang gaib. Dan bahwa engkau adalah rasul yang paling dekat hubungannya dengan Allah, hai putra orang-orang yang mulia lagi baik. Maka perintahkanlah kepadaku sesuai dengan apa yang disampaikan kepadamu, wahai sebaik-baik rasul, sekalipun memerintahkan kami untuk memasuki sarang serigala. Semoga engkau menjadi syafaatku kelak di hari yang tiada pemberi syafaat kepada Sawad ibnu Qarib selain engkau.
Setelah mendengar syair itu Rasulullah Saw. tertawa sehingga kelihatan gigi serinya, dan berkata kepadaku, 'Engkau beruntung, hai Sawad'."
Lalu Umar r.a. bertanya kepadanya, "Apakah teman jinmu itu masih juga datang kepadamu?" Sawad menjawab, "Sejak aku membaca Al-Qur'an, dia tidak pernah lagi datang kepadaku, dan sebaik-baik pengganti adalah Kitabullah." Kemudian Imam Baihaqi menyandarkan hadis ini melalui dua jalur yang lain.
Termasuk dalil yang menunjukkan bahwa ada delegasi jin yang datang kepada Rasulullah Saw. sesudah beliau hijrah ke Madinah adalah hadis yang diriwayatkan oleh Al-Hafiz Abu Na'im di dalam kitab Dalailun Nubuwwah-nya. Disebutkan bahwa telah menceritakan kepada kami sulaiman ibnu Ahmad, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abdah Al-Masisi, telah menceritakan kepada kami Abu Taubah Ar-Rabi' ibnu Nafi', telah menceritakan kepada kami Mu'awiyah ibnu Salam, dari Zaid ibnu Aslam; ia pernah mendengar Abu Salam mengatakan bahwa telah menceritakan kepadaku seseorang yang telah menceritakan hadis berikut dan Amr ibnu Gailan As-Saqafi yang mengatakan bahwa ia datang kepada Ibnu Mas'ud r.a., lalu bertanya kepadanya, "Aku mendapat berita bahwa engkau ikut bersama Rasulullah Saw. di malam pertemuannya dengan jin?" Ibnu Mas'ud menjawab, "Benar." Aku berkata, "Ceritakanlah kepadaku bagaimanakah kejadiannya."
Ibnu Mas'ud menceritakan, "Sesungguhnya masing-masing orang membawa seorang ahlusuffah untuk memberinya makan malam, tetapi aku ditinggalkan, tiada seorang pun dari mereka (penduduk Madinah) yang membawaku makan malam. Lalu Rasulullah Saw. lewat di hadapanku dan bertanya (karena gelapnya malam hari), 'siapakah orang uu?' Aku menjawab, 'Aku Ibnu Mas'ud.' Rasulullah Saw. bertanya, 'Apakah tiada seorang pun yang membawamu makan malam ' Aku' menjawab, 'Tidak ada.' Rasulullah Saw. bersabda, 'Marilah kita pergi, barangkah aku dapat menjumpai sesuatu makanan untukmu.'
Maka kami pergi hingga sampailah Rasulullah Saw. di rumah Ummu Salamah r.a., lalu beliau membiarkan aku berdiri di pintu, sedangkan beliau masuk menemui keluarganya. Kemudian keluarlah seorang budak perempuan dan berkata, 'Hai Ibnu Mas'ud, sesungguhnya Rasulullah Saw. tidak mendapatkan makanan buat makan malammu, beliau memerintahkan kepadamu untuk kembali ke tempat kamu tidur.''
Lalu aku kembali ke masjid, dan aku kumpulkan batu kerikil dan kubungkus dengan bajuku untuk dijadikan bantal, tetapi tidak lama kemudian budak perempuan itu datang kepadaku dan berkata, 'Kamu dipanggil oleh Rasulullah.' Maka aku mengikutinya dengan harapan dapat memperoleh makan malam. Ketika aku telah sampai di depan pintu rumah Rasulullah Saw. keluar menyambutku, sedangkan di tangan beliau terdapat setan dan buah kurma. Lalu beliau menyerahkannya kepadaku dan bersabda, 'Kamu ikut denganku ke mana aku pergi.' Aku mengucapkan 'Masya Allah; dan beliau mengulangi sabdanya sebanyak tiga kali. Setiap kali beliau bersabda, aku ucapkan, 'Masya Allah:
Rasulullah Saw. pergi dan aku mengikutinya hingga sampailah kami di Baqi'ul Garqad, lalu beliau membuat garis dengan tongkatnya dan bersabda: Duduklah kamu di dalam garis ini, jangan kamu tinggalkan tempat ini sebelum aku kembali kepadamu. Setelah itu Nabi Saw. pergi dengan jalan kaki, sedangkan aku terus memperhatikannya hingga beliau memasuki kebun kurma dan aku tidak dapat lagi melihatnya. Kemudian setelah aku tidak dapat melihatnya, maka dari arah beliau terlihat ada debu hitam yang membumbung, sehingga aku merasa takut dengan keselamatan Rasulullah Saw. Aku berkata kepada diriku, 'Apakah aku harus menyusul Rasulullah Saw., karena sesungguhnya aku menduga bahwa orang-orang Hawazin telah membuat tipu daya (perangkap) terhadap Rasulullah Saw. untuk membunuhnya. Apakah aku harus berlari kembali meminta pertolongan kepada orang-orang yang ada di perkampungan Madinah? Tetapi aku teringat akan pesan Rasulullah Saw. yang memerintahkan kepadaku agar aku tidak boleh meninggalkan tempatku ini'."
Ibnu Mas'ud melanjutkan, "Lalu aku mendengar Rasulullah Saw. menghardik mereka dengan tongkatnya seraya bersabda, 'Duduklah kalian'' Maka barulah mereka tenang dan duduk, hingga manakala fajar subuh mulai tampak, kelihatan ada debu lagi, ternyata mereka telah pulang, lalu Rasulullah Saw. kembali kepadanya dan bertanya, 'Apakah engkau tidur sepeninggalku?' Aku menjawab, 'Tidak, sesungguhnya pada mulanya saya merasa terkejut sehingga aku berpikiran akan pergi ke perkampungan untuk meminta tolong kepada orang-orang, tetapi niat itu kuurungkan saat aku mendengar engkau menghardik mereka dengan tongkatmu. Pada mulanya saya mengira bahwa orang-orang Hawazin membuat perangkap terhadap Rasulullah Saw. dengan tujuan akan membunuhnya.' Maka Rasulullah Saw. bersabda: Seandainya engkau keluar dari lingkaran garis ini, aku tidak dapat menjamin keselamatanmu bila sebagian dari mereka menculikmu. Dan apakah engkau melihat sesuatu dan mereka.
Aku menjawab, 'Saya melihat banyak lelaki hitam berpakaian putih-putih.' Maka Rasulullah Saw. bersabda: Mereka adalah delegasi jin dari Nasibin yang datang kepadaku, lalu meminta makanan dan perbekalan kepadaku, maka aku bekali mereka dengan tulang yang tertutup daging atau tahi unta (yang kering) atau tahi kambing (yang kering).
Aku bertanya, 'Apakah hal itu dapat memberikan kecukupan kepada mereka?' Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya tidaklah mereka menemukan tulang, melainkan menjumpai daging padanya seperti pada hari pertama dimakan. Dan tidaklah pula kotoran hewan, melainkan mereka menjumpai biji-bijian padanya seperti pada hari biji-bijian itu dimakan. Maka janganlah seseorang di antara kalian hersuci dengan memakai tulang, jangan pula dengan kotoran hewan (yang telah kering).
Sanad hadis ini garib sekali, tetapi di dalam sanad hadis ini terdapat seorang perawi yang tidak dikenal lagi tidak disebutkan namanya; hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Al-Hafiz Abu Na'im telah meriwayatkannya melalui hadis Baqiyyah ibnul Walid. lelah menceritakan kepadaku Narrtir ibnu Zaid Al-Qanbur, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Quhafah ibnu Rabi'ah, telah menceritakan kepadaku Az-Zubair ibnul Awwam r.a. yang menceritakan bahwa Rasulullah Saw. menjadi imam kami dalam salat Subuh di masjid Madinah. Setelah selesai, beliau Saw. bertanya, "Siapakah di antara kalian yang ikut denganku menemui delegasi jin malam ini?" Semua kaum yang hadir diam. Nabi Saw. mengulangi perkataannya sebanyak tiga kali. Akhirnya beliau Saw. berlalu di hadapanku dan memegang tanganku. Maka aku berjalan bersamanya hingga sampailah kami di daerah pegunungan Madinah, lalu kami menempuh jalan yang lapang. Tiba-tiba bersualah kami dengan banyak kaum lelaki yang tinggi-tinggi seakan-akan tinggi mereka seperti tombak, sedangkan kain yang mereka pakai dililitkan ke belakang melalui kedua kaki mereka. Ketika aku melihat mereka, tubuhku bergetar karena takut. Kemudian disebutkan hal yang semisal dengan hadis Ibnu Mas'ud yang telah disebutkan di atas. Dan hadis ini garib, hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Hadis lainnya yang berkaitan dengan delegasi jin ialah apa yang diriwayatkan oleh Al-Hafiz Abu Na’im, telah menceritakan kepada kami Abu Muhammad ibnu Hibban, telah menceritakan kepada kami Abut Tayyib Ahmad ibnu Rauh, telah menceritakan kepada kami Ya'qub Ad-Dauraqi, telah menceritakan kepada kami Al-Walid ibnu Bukair At-Tamimi, telah menceritakan kepada kami Husain ibnu Umar, telah menceritakan kepadaku Ubaidul Maktab, dari Ibrahim yang mengatakan bahwa serombongan sahabat (murid) Abdullah berangkat menunaikan ibadah haji. Ketika mereka berada di tengah perjalanan, tiba-tiba mereka menjumpai seekor ular putih tergeletak di tengah jalan, tercium darinya bau wangi minyak kesturi. Lalu aku berkata kepada teman-temanku.”Teruskanlah perjalananmu, aku akan tetap berada di sini untuk melihat nasib ular putih ini."
Tidak lama kemudian ular putih itu mati. Maka kuambil kain putih dan kubungkus ular putih itu dengan kain tersebut, lalu aku menepikannya dari jalan dan kukubur. Setelah itu aku menyusul teman-temanku di tempat mereka beristirahat.
Ibrahim melanjutkan kisahnya, "Demi Allah, ketika kami sedang duduk, tiba-tiba datanglah empat orang wanita dari arah barat, lalu seseorang dari mereka berkata, 'Siapakah di antara kalian yang telah menguburkan Umar?'
Maka kami balik bertanya, 'Siapakah yang engkau maksud dengan Umar?' Wanita itu bertanya, 'Siapakah di antara kamu yang mengubur ular tadi?' Maka kujawab, 'Saya.' Wanita itu berkata, 'Ketahuilah, demi Allah, sesungguhnya engkau telah menguburkan jin yang ahli puasa, ahli ibadah (salat), dan selalu memerintahkan sesuai dengan apa yang diturunkan oleh Allah Swt. Sesungguhnya dia telah beriman kepada nabi kalian dan telah mendengar sifat-sifatnya dari langit empat ratus tahun sebelum beliau diutus'."
Kami semua mendengar hal itu memuji kepada Allah, kemudian kami lanjutkan perjalanan kami dan kami bersua dengan Umar ibnul Khattab r.a. di Madinah, lalu kami ceritakan kepadanya perihal ular itu. Maka ia mengatakan bahwa wanita itu benar, karena sesungguhnya aku pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya dia telah beriman kepadaku empat ratus tahun sebelum aku diutus.
Hadis ini sangat garib; hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Abu Na'im mengatakan bahwa As-Sauri telah meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Asy-Sya'bi, dari seorang lelaki dari Saqif hal yang semisal dengan hadis di atas. Dan Abdullah ibnu Ahmad serta Az-Zahrani telah meriwayatkan dari Safwan ibnul Mu'attal, dialah yang turun dan yang mengubur ular tersebut di antara para sahabat. Mereka mengatakan bahwa ular itu adalah salah satu jin di antara sembilan jin yang pernah datang kepada Rasulullah Saw. mendengarkan bacaan Al-Qur'annya.
Abu Na'im telah meriwayatkan melalui hadis Al-Lais ibnu Sa'd, dari Abdul Aziz ibnu Abu Salamah Al-Majisyun, dari pamannya, dari Mu'az ibnu Abdullah ibnu Ma'mar yang telah menceritakan bahwa ketika ia berada di hadapan Usman ibnu Affan r.a., datanglah seorang lelaki menemuinya, lalu mengatakan, "Hai AmiruI Mu’minin, sesungguhnya ketika aku berada di padang sahara." Lalu ia menyebutkan bahwa ia melihat dua ekor ular berkelahi, kemudian salah seekornya membunuh yang lainnya. Ia melanjutkan bahwa lalu ia pergi melihat ke tempat perkelahian kedua ular itu. Ternyata ia menjumpai banyak ular yang terbunuh. Dan dari salah seekornya tercium bau minyak kesturi, lalu ia menciumnya seekor demi seekor sehingga menjumpai ular kuning yang merupakan sumber dari bau kesturi itu. Ularnya agak kecil, lalu ular itu dibungkusnya dengan kain serbannya dan ia kubur.
Lelaki itu melanjutkan kisahnya, bahwa ketika ia melanjutkan perjalanannya dengan jalan kaki, tiba-tiba ia mendengar suara yang menyerukan, "Hai Abdullah, sesungguhnya engkau telah bertindak benar, ular-ular tadi adalah jin dari Bani Syu'aiban dan Bani Qais. Mereka berperang, dan di antara yang terbunuh adalah seperti yang kamu lihat sendiri. Salah seekor darinya yang kamu kubur adalah yang mati syahid, dia adalah salah satu jin yang pernah mendengar wahyu dari Rasulullah Saw."
Maka Usman berkata kepada lelaki itu, "Jika kamu benar dalam kisahmu itu, maka sesungguhnya engkau telah menyaksikan peristiwa yang ajaib. Dan jika engkau dusta, maka kemudaratan dustamu menimpa dirimu."
*******************
Firman Allah Swt.:
{وَإِذْ صَرَفْنَا إِلَيْكَ نَفَرًا مِنَ الْجِنِّ يَسْتَمِعُونَ الْقُرْآنَ فَلَمَّا حَضَرُوهُ قَالُوا أَنْصِتُوا}
Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan kepadamu serombongan jin yang mendengarkan Al-Qur'an; maka tatkala mereka menghadiri pembacaan (nya), lalu mereka berkata, "Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).” (Al-Ahqaf: 29)
Yakni dengarkanlah bacaan ini dengan penuh perhatian, ini menggambarkan etika dan sopan santun mereka kepada apa yang didengarnya.
قَالَ الْحَافِظُ الْبَيْهَقِيُّ: حَدَّثَنَا الْإِمَامُ أَبُو الطَّيِّبِ سَهْلُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ سُلَيْمَانَ، أَخْبَرَنَا أَبُو الْحَسَنِ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الدَّقَّاقُ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ البُوشَنْجي، حَدَّثَنَا هِشام بْنُ عَمَّارٍ الدِّمَشْقِيُّ، حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ، عَنْ زُهَيْرِ بْنِ مُحَمَّدٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ المُنْكَدِر، عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ: قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُورَةَ "الرَّحْمَنِ" حَتَّى خَتَمَهَا، ثُمَّ قَالَ: "مَا لِي أَرَاكُمْ سُكُوتًا، لَلْجِنّ كَانُوا أَحْسَنَ مِنْكُمْ رَدًّا، مَا قَرَأْتُ عَلَيْهِمْ هَذِهِ الْآيَةَ مِنْ مَرَّةٍ: {فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ} إِلَّا قَالُوا: وَلَا بِشَيْءٍ مِنْ آلَائِكَ -أَوْ نِعَمِكَ-رَبَّنَا نُكَذِّبُ، فَلَكَ الْحَمْدُ".
Al-Hafiz Imam Baihaqi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Imam Abut Tayyib Sahl ibnu Muhammad ibnu Sulaiman, telah menceritakan kepada kami Abul Hasan Muhammad ibnu Abdullah Ad-Daqqaq, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ibrahim Al-Busyanji, telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Ammar Ad-Dimasyqi, telah menceritakan kepada kami Al-Walid ibnu Muslim, dari Zuhair ibnu Muhammad Al-Munkadir, dari Jabir ibnu Abdullah r.a. yang menceritakan bahwa Rasulullah Saw. membaca surat Ar-Rahman hingga selesai, kemudian beliau bersabda: Mengapa aku lihat kalian diam, sungguh jin lebih baik daripada kalian dalam hal jawabannya, karena tidak sekali-kali aku bacakan kepada mereka ayat ini, yaitu firman-Nya, "Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?” Melainkan mereka menjawab, "Tiada sesuatu pun dari tanda kebesaran atau nikmat-Mu yang kami dustakan, wahai Tuhan kami, segala puji bagi Engkau.
Imam Turmuzi meriwayatkan hadis ini di dalam kitab tafsirnya dari Abu Muslim alias Abdur Rahman ibnu Waqid, dari Al-Walid ibnu Muslim dengan sanad yang sama. Disebutkan bahwa Rasulullah Saw. keluar menemui sahabatnya, lalu membacakan kepada mereka surat Ar-Rahman. Kemudian disebutkan hal yang semisal dengan hadis di atas. Imam Turmuzi mengatakan bahwa hadis ini garib, kami tidak mengenalnya melainkan melalui hadis Al-Walid dari Zuhair. Hal yang sama telah dikatakan oleh Imam Baihaqi melalui hadis Marwan ibnu Muhammad At-Tatari. dari Zuhair ibnu Muhammad dengan sanad yang sama dan lafaz yang semisal.
*******************
Firman Allah Swt.:
{فَلَمَّا قُضِيَ}
Ketika pembacaan telah selesai. (Al-Ahqaf: 29)
Yakni telah rampung dan selesai, semakna dengan pengertian yang terdapat di dalam firman-Nya:
{فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلاةُ}
Apabila telah ditunaikan (diselesaikan) salat itu. (Al-Jumu’ah: 10)
{فَقَضَاهُنَّ سَبْعَ سَمَوَاتٍ فِي يَوْمَيْنِ}
Maka Dia menyelesaikannya menjadi tujuh langit dalam dua masa. (Fushshilat: 12)
Firman Allah Swt:
{فَإِذَا قَضَيْتُمْ مَنَاسِكَكُمْ}
Dan apabila kamu telah menyelesaikan ibadah hajimu. (Al-Baqarah: 200)
*******************
Adapun firman Allah Swt.:
{وَلَّوْا إِلَى قَوْمِهِمْ مُنْذِرِينَ}
mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. (Al-Ahqaf: 29)
Yakni mereka kembali kepada kaumnya dan memberikan peringatan kepada mereka sesuai dengan apa yang mereka dengar dari bacaan Rasulullah Saw.
Pengertian ini semakna dengan apa yang disebutkan di dalam firman-Nya:
{لِيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنْذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ}
agar mereka memperdalam pengetahuan agama mereka dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya. (At-Taubah: 122)
Tersimpulkan dari makna surat Al-Ahqaf ayat 29 ini bahwa di kalangan makhluk jin hanya terdapat pemberi peringatan, tetapi tidak ada rasul dari kalangan mereka. Dan memang tidak diragukan bahwa Allah Swt. tidak pernah mengirimkan seorang rasul pun kepada jin dan kalangan mereka sendiri, karena ada firman Allah Swt. yang mengatakan:
{وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلا رِجَالا نُوحِي إِلَيْهِمْ مِنْ أَهْلِ الْقُرَى}
Kami tidak mengutus sebelum kamu, melainkan seorang laki-laki yang Kami berikan wahyu kepadanya di antara penduduk negeri. (Yusuf: 109)
{وَمَا أَرْسَلْنَا قَبْلَكَ مِنَ الْمُرْسَلِينَ إِلا إِنَّهُمْ لَيَأْكُلُونَ الطَّعَامَ وَيَمْشُونَ فِي الأسْوَاقِ}
Dan Kami tidak mengutus rasul-rasul sebelummu, melainkan mereka sungguh memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar. (Al-Furqan: 20)
Dan firman Allah Swt. tentang Al-Khalil Nabi Ibrahim a.s.:
{وَجَعَلْنَا فِي ذُرِّيَّتِهِ النُّبُوَّةَ وَالْكِتَابَ}
dan Kami jadikan kenabian dan Al-Kitab pada keturunannya (Al-Ankabut: 27)
Setiap nabi yang diutus oleh Allah Swt. sesudah Ibrahim a.s. adalah dari keturunannya. Adapun mengenai firman Allah Swt. yang disebutkan di dalam surat Al-An'am, yaitu:
{يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالإنْسِ أَلَمْ يَأْتِكُمْ رُسُلٌ مِنْكُمْ}
Hai golongan jin dan manusia, apakah belum datang kepadamu rasul-rasul dari golongan kamu sendiri? (Al-An'am: 130)
Makna yang dimaksud ialah keseluruhan dari kedua makhluk itu, yang pengertiannya ditujukan kepada salah satu dari kedua jenis tersebut, yaitu manusia. Seperti yang terdapat di dalam firman-Nya:
{يَخْرُجُ مِنْهُمَا اللُّؤْلُؤُ وَالْمَرْجَانُ}
Dari keduanya keluar mutiara dan marjan. (Ar-Rahman: 22)
Yakni salah satunya.
*******************
Kemudian Allah Swt. menerangkan adanya peringatan jin terhadap kaumnya melalui firman-Nya:
قَالُوا يَا قَوْمَنَا إِنَّا سَمِعْنَا كِتَابًا أُنزلَ مِنْ بَعْدِ مُوسَى
Mereka berkata, "Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al-Qur'an) yang telah diturunkan sesudah Musa." (Al-Ahqaf: 30)
Mereka tidak menyebutkan Isa karena Isa a.s. diturunkan kepadanya kitab Injil yang isinya hanya mengandung nasihat-nasihat, hal-hal keutamaan, tetapi sedikit mengandung perkara halal dan haram. Pada hakikatnya merupakan syariat yang menyempurnakan kitab Taurat, dan hal ini berarti yang dipegang adalah kitab Taurat. Karena itulah jin mengatakan, "Yang diturunkan sesudah Musa."
Hal yang sama telah dikatakan oleh Waraqah ibnu Naufal ketika Nabi Saw. menceritakan kepadanya kisah turunnya Jibril a.s. pada yang pertama kali, lalu Waraqah ibnu Naufal berkata, "Beruntunglah, dia adalah An-Namus (malaikat) yang pernah datang kepada Musa. Aduhai, sekiranya diriku dapat hidup sampai di masa itu dan dalam keadaan kuat."
{مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ}
yang membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya. (Al-Ahqaf: 30)
Yaitu kitab-kitab yang telah diturunkan kepada nabi-nabi sebelumnya.
Firman Allah Swt. menyitir kata-kata jin:
{يَهْدِي إِلَى الْحَقِّ}
lagi memimpin kepada kebenaran. (Al-Ahqaf: 30)
Yakni dalam hal akidah dan pemberitaan.
{وَإِلَى طَرِيقٍ مُسْتَقِيمٍ}
dan kepada jalan yang lurus. (Al-Ahqaf: 30)
dalam beramal. Karena sesungguhnya Al-Qur'an itu mengandung dua perkara, yaitu berita dan perintah. Beritanya benar dan perintahnya adil, seperti disebutkan dalam firman-Nya:
{وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ صِدْقًا وَعَدْلا}
Telah sempurnalah kalimat Tuhanmu (Al-Qur'an) sebagai kalimat yang benar dan adil. (Al-An'am: 115)
dan Allah Swt. telah berfirman:
{هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ}
Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al-Qur'an) dan agama yang benar. (At-Taubah: 33)
Petunjuk adalah ilmu yang bermanfaat dan agama yang benar artinya amal yang saleh. Demikianlah kata jin yang disitir firman-Nya: lagi memimpin kepada kebenaran. (Al-Ahqaf: 30) dalam hal akidah (keyakinan). dan kepada jalan yang lurus. (Al-Ahqaf: 30) dalam hal amal perbuatan.
*******************
{يَا قَوْمَنَا أَجِيبُوا دَاعِيَ اللَّهِ}
Hai kaum kami, terimalah (seruan) orang yang menyeru kepada Allah. (Al-Ahqaf: 31)
Makna ayat ini menunjukkan bahwa Nabi Muhammad Saw. diutus kepada dua makhluk, jin dan manusia, mengingat Nabi Saw. menyeru mereka untuk menyembah Allah dan membacakan kepada mereka Al-Qur'an yang di dalamnya terkandung perintah dan taklif buat kedua jenis makhluk ini; juga mengandung janji dan ancaman, yaitu surat Ar-Rahman. Untuk itulah maka disebutkan: terimalah (seruan) orang yang menyeru kepada Allah dan berimanlah kepada-Nya. (Al-Ahqaf: 31)
Adapun firman Allah Swt.:
{يَغْفِرْ لَكُمْ مِنْ ذُنُوبِكُمْ}
niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosa kamu. (Al-Ahqaf: 31)
Menurut suatu pendapat, kata min dalam ayat ini merupakan zaidah (tambahan), tetapi pendapat ini masih diragukan karena penambahannya dalam kalam yang isbat (positif) jarang terjadi. Menurut pendapat yang lain, sesungguhnya huruf min di sini merupakan huruf asal, yaitu bermakna tab'id (sebagian).
{وَيُجِرْكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ}
dan melepaskan kamu dari azab yang pedih. (Al-Ahqaf: 31)
Maksudnya, melindungi kalian dari azab-Nya yang pedih. Sebagian ulama menyimpulkan dalil dari ayat ini, bahwa jin yang mukmin itu tidak dapat masuk surga. Dan bahwa balasan bagi yang saleh dari kalangan mereka ialah diselamatkan dari azab neraka pada hari kiamat. Karena itulah mereka mengatakan sehubungan dengan ungkapan ini, bahwa ini adalah ungkapan diplomasi dan mubalagah. Seandainya bagi mereka ada balasan pahala karena keimanan mereka, lebih dari apa yang telah disebutkan, pastilah mereka pun akan menyebutkannya.
Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, bahwa ia pernah menerima hadis dari Jarir, dari Lais, dari Mujahid, dari Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan bahwa jin yang mukmin tidak dapat masuk surga, karena mereka adalah keturunan iblis, dan keturunan iblis itu tidak dapat masuk surga.
Tetapi sebenarnya jin yang mukmin sama dengan manusia yang mukmin, yakni mereka dimasukkan ke dalam surga. Seperti yang dianut oleh Mazhab segolongan ulama Salaf, yang sebagian dari mereka memperkuat pendapatnya dengan dalil firman Allah Swt. yang mengatakan:
{لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنْسٌ قَبْلَهُمْ وَلا جَانٌّ}
tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni surga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin. (Ar-Rahman: 56 dan 74)
Akan tetapi, penyimpulan dalil ini masih perlu dipertimbangkan kebenarannya. Dan dalil yang lebih baik daripada itu adalah firman Allah Swt. yang menyebutkan:
{وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ جَنَّتَانِ فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ}
dan bagi orang yang takut saat menghadap Tuhannya ada dua surga. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Ar-Rahman: 46-47)
Allah Swt. telah menganugerahkan kepada dua jenis makhluk-Nya pahala surga bagi mereka yang berbuat baik dari kalangan keduanya. Dan jin telah menjawab ayat ini dengan ungkapan rasa syukur yang lebih kuat daripada manusia. Mereka mengatakan, "Tiada sesuatu pun dari tanda-tanda kebesaran dan nikmat-Mu yang kami dustakan, wahai Tuhan kami, bagi-Mu segala puji."
Dan Allah Swt. tidak sekali-kali menjanjikan pahala bagi mereka yang kemudian tidak mereka terima. Sesungguhnya apabila Allah membalas jin yang kafir dengan neraka sebagai keadilan dari-Nya, maka terlebih lagi bila Dia membalas jin yang mukmin dengan surga sebagai karunia dari-Nya.
Dan dalil lainnya yang menunjukkan kepada pengertian di atas adalah keumuman makna yang terkandung di dalam firman-Nya:
{إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ كَانَتْ لَهُمْ جَنَّاتُ الْفِرْدَوْسِ نزلا}
Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, bagi mereka adalah surga Firdaus menjadi tempat tinggal (Al-Kahfi: 107)
Dan ayat-ayat lainnya yang semakna cukup banyak. Kami telah membahas masalah ini secara rinci dalam karya tulis yang lain.
Surga yang dijanjikan ini yang terus-menerus penuh dengan karunia dari-Nya hingga Dia menciptakan baginya makhluk yang baru, mengapa tidak layak bila dihuni oleh orang yang beriman kepada-Nya dan beramal saleh karena-Nya. Dan apa yang disebutkan oleh mereka dalam tafsir ayat ini yang menyebutkan balasan keimanan —yaitu dihapuskan dosa-dosanya dan diselamatkan dari azab yang pedih— memastikan yang bersangkutan dimasukkan ke dalam surga. Karena sesungguhnya di akhirat itu tidak lain hanyalah ada surga atau neraka. Barang siapa yang diselamatkan dari neraka, pasti dimasukkan ke dalam surga.
Dan belum pernah sampai kepada kami suatu nas pun, baik yang sarih (jelas) maupun yang tegas dari Pentasyri', yang menyatakan bahwa jin yang beriman tidak dapat masuk surga, sekalipun mereka diselamatkan dari azab neraka. Seandainya pendapat tersebut benar, tentulah kami pun akan mengatakannya; hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.
Dan ini Nabi Nuh a.s. berkata kepada kaumnya, sebagaimana yang disitir oleh firman-Nya:
{يَغْفِرْ لَكُمْ مِنْ ذُنُوبِكُمْ وَيُؤَخِّرْكُمْ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى}
Niscaya Allah akan mengampuni sebagian dosa-dosamu dan menangguhkan kamu sampai kepada waktu yang ditentukan. (Nuh: 4)
Tidak diperselisihkan lagi bahwa orang-orang yang beriman dari kalangan kaumnya dimasukkan ke dalam surga, maka demikian pula halnya dengan mereka (jin).
Tetapi sehubungan dengan jin, banyak pendapat yang garib menceritakannya. Disebutkan dari Unu;r ibnu Abdul Aziz r.a. bahwa mereka (jin) tidak dapat memasuki kehidupan yang mewah di dalam surga. Sesungguhnya mereka hanya menempati taman dan daerah sekitarnya. Dan di antara ulama ada yang mengira bahwa mereka (jin) berada di dalam surga dapat dilihat oleh Bani Adam, tetapi kebalikannya mereka tidak dapat melihat Bani Adam, sebagai kebalikan dari keadaan mereka ketika di dunia. Dan sebagian ulama ada yang mengatakan bahwa di dalam surgajin tidak makan dan tidak pula minum, melainkan diilhamkan kepada mereka bacaan tasbih, tahmid, dan taqdis sebagai ganti dari makanan dan minuman; sama halnya dengan para malaikat, karena sesungguhnya mereka sejenis dengannya.
Semua pendapat tersebut masih diragukan kebenarannya dan tidak mempunya! sandaran dalil apa pun. Kemudian Allah Swt. berfirman dalam ayat selanjutnya, menceritakan perihal jin:
{وَمَنْ لَا يُجِبْ دَاعِيَ اللَّهِ فَلَيْسَ بِمُعْجِزٍ فِي الأرْضِ}
Dan orang yang tidak menerima (seruan) orang yang menyeru kepada Allah, maka dia tidak akan melepaskan diri dari azab Allah di muka bumi. (Al-Ahqaf: 32)
Bahkan kekuasaan Allah mencakup dan meliputi mereka.
{وَلَيْسَ لَهُ مِنْ دُونِهِ أَولِيَاءُ}
dan tidak ada baginya pelindung selain Allah. (Al-Ahqaf: 32)
Yakni tiada seorang pun yang dapat menyelamatkan mereka dari azab
{أُولَئِكَ فِي ضَلالٍ مُبِينٍ}
Mereka itu dalam kesesatan yang nyata. (Al-Ahqaf: 32)
Ini mengandung ancaman dan peringatan; jin menyeru kepada kaumnya untuk menyembah Allah dengan cara targib dan tarhib (anjuran dan peringatan), karena itulah seruannya itu berhasil terhadap sebagian besar dan mereka, dan mereka datang kepada Rasulullah Saw. delegasi demi delegasi, seperti yang telah disebutkan di atas. Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.